Tuesday, November 28, 2017

Backup, Restore, dan Recovery Data


Kebutuhan backup bagi masyarakat modern di era digital ini telah menjadi kebutuhan yang utama. Saat ini bukan hanya praktisi di bidang teknologi informasi saja yang telah menggunakan teknologi-teknologi berbasis komputasi. Melainkan telah banyak masyarakat umum, individu, dan organisasi-organisasi lainnya yang telah mengerti dan memahami pentingnya menggunakan teknologi backup berbasis cloud untuk mengamankan sebuah data. Backup berfungsi untuk mengamankan data, artinya backup dapat difungsikan sebagai cara untuk melakukan restore data apabila sewaktu-waktu data rusak, hilang, terkena virus, atau hilang.

Masyarakat modern adalah masyarakat yang ‘sibuk’. Semua pekerjaan bisa saja terjadi selama 24 jam tanpa henti. Dan tentu juga dapat terjadi pada saat weekend atau hari libur lainnya. Semua hal dan pekerjaan yang dilakukan selalu membutuhkan jaringan dan koneksi internet. Maka dari itu, kebutuhan apapun termasuk data, akan lebih baik, lebih efisien, dan lebih cepat aksesnya jika menggunakan akses internet. Bagaimana cara memperoleh data dari cloud system? Tentu saja melalui penyimpanan seperti Google Drive, Microsoft One Drive, atau Dropbox jika Anda ingin sesuatu yang free. Namun tentunya selalu ada batasan tertentu untuk segala hal yang gratis, seperti misalnya terbatasnya storage yang diberikan kepada free user, serta limit fitur-fitur lain yang dimiliki oleh platform tersebut.

Pada kenyataannnya, kebutuhan akan backup tidak dapat dipungkiri lagi bagi segala jenis lapisan masyarakat. Mulai dari bidang pekerjaan dan perkantoran, hingga bidang pendidikan dan entertainment semua memiliki kebutuhan akses data yang cepat, mudah / simple dan efisien. Selain berfungsi sebagai cadangan data, backup juga dapat berfungsi sebagai sistem untuk melakukan restore data. Untuk memahami hal ini lebih lanjut, mari kita simak penjelasan lebih lanjut dalam pembahasan artikel berikut ini.


Pengertian Backup
Untuk memahami tentang manfaat dan fungsi backup secara keseluruhan, serta bagaimana cara backup dapat membantu Anda, maka akan lebih baik apabila memahami terlebih dahulu tentang pengertian dari backup itu sendiri. Backup adalah sebuah proses menduplikasi atau mengcopy data-data dari satu perangkat atau media penyimpanan ke media, perangkat atau sistem lain secara offline maupun online untuk mengamankan data dengan cara menyalin data, agar ketika salah satu media penyimpanan rusak, hilang, atau terkena vidrus, data-data penting yang dimiliki tidak ikut hilang, tidak rusak, serta kapanpun dan dimanapun tetap dapat diakses dengan mudah.

Backup memiliki fungsi utama dan beberapa fungsi lainnya. Fungsi backup data adalah menyelamatkan data-data dari resiko kerusakan, data yang hilang atau tidak dapat diakses kembali. Data yang tersimpan di tidak hanya satu media penyimpanan akan memberikan rasa aman karena data tersimpan dengan benar. Backup juga dapat difungsikan sebagai disaster recovery plan, yaitu untuk restore data. Pada dasarnya backup bertujuan untuk mengembalikan data-data yang hilang, rusak, corrupt, maupun terkena virus. Anda tidak akan pernah tahu hal-hal apa yang mungkin dapat terjadi pada media penyimpanan Anda, maka akan lebih baik apabila memiliki tidak hanya satu media penyimpanan data. Sehingga ketika sewaktu-waktu data utama hilang, Anda masih dapat mengembalikan data-data secara penuh tanpa adanya kerusakan maupun kehilangan.


Pengertian Restore
Img : Pixabay

Restore berasal dari Bahasa Inggris yang artinya mengembalikan. Sesuai dengan artinya, restore adalah proses mengembalikan kembali sebuah data atau file ketempat semula. Jadi misalnya data Anda terhapus secara tidak sengaja, maka Anda masih dapat mencari file data tersebut dalam recycle bin komputer untuk kemudian dikembalikan ketempat lokasi semula file itu berada, di suatu folder tertentu. Hal ini juga berlaku untuk sistem maupun aplikasi yang telah terinstall. Lantas bagaimana jika data yang terhapus tersebut sudah tidak berada dalam recycle bin padahal data tersebut sangat penting, masih dibutuhkan dan tidak sengaja terhapus? Tentu saja solusi terbaik adalah memiliki backup data di suatu media penyimpanan lainnya.


Fungsi Restore Data
Seperti prinsip backup, restore bersifat untuk mengembalikan data, file, maupun system dalam keadaan semula. Ada dua jenis restore data, yang pertama adalah system restore dan yang kedua adalah system image backup. System storage data dilakukan untuk melakukan pengembalian pengaturan software dan sistem aplikasi yang telah terinstall didalam sistem komputer tanpa mempengaruhi data-data personal yang ada didalamnya. Jadi jika ingin melakukan pengembalian konfigurasi program-program yang telah terhapus menjadi seperti sedia kala, dapat melakukan system restore. Sedangkan system image backup dilakukan untuk mengembalikan seluruh system aplikasi beserta file-file personal berupa data dan media lainnya. Jadi tipe restore ini lebih menyeluruh karena dapat mencakup restore data beserta sistemnya seperti sedia kala.

Fungsi restore seperti ini tentu saja untuk mengembalikan data-data maupun sistem kedalam kedalam keadaan awal sebelum terjadi reset maupun kerusakan program. Maka dari itu, apa perbedaan backup dan restore?  Secara prinsip, restore memang hampir sama dengan backup yang memiliki tujuan untuk menyelamatkan data. Bedanya, jika backup ini cara kerjanya dengan cara menduplikasi data, sedangkan restore yang bertugas mengembalikan data maupun sistem sama seperti pada keadaan awalnya.


Pengertian Backup Restore dan Recovery
Img : Stocksnap



Backup dan restore adalah hal yang saling berkaitan dan saling mendukung satu sama lain. Backup memang memiliki arti dan fungsi yang hampir mirip dengan restore yaitu menyelamatkan data-data. Untuk membuat sebuah disaster recovery yang tepat, memang harus mempertimbangkan untuk membuat disaster recovery plan yang baik. Disaster recovery plan ini sebaiknya memang tidak hanya sekedar menyiapkan backup untuk membuat cadangan data. Namun juga dalam waktu bersamaan juga menyiapkan sistem dan aplikasi yang memungkinkan untuk melakukan restore data. Tujuannya adalah agar apabila ada kemungkinan restore kurang berhasil dilakukan, yaitu dalam artian restore kurang berhasil 100% karena mungkin masih ada beberapa data-data yang ingin dikembalikan kedalam sistem dan storage namun masih ada yang kurang lengkap, maka backup dapat mengatasi masalah tersebut dengan cara menyediakan data-data yang kurang atau hilang tersebut. Maka dari itu sangat penting untuk melakukan backup secara berkala dan rutin. Yaitu tergantung atas seberapa sering data-data yang dimiliki terupdate atau diperbaharui. Semakin sering data terupdate, maka Anda juga harus melakukan interval backup yang sama dengan frekuensi update data tersebut. Dengan memiliki backup data yang terbaru, maka jika terjadi kesalahan dalam restore, data-data Anda akan tetap update dan terbaru. Satu hal yang penting adalah dengan membackup data-data dan file sebelum data-data tersebut terkena serangan dan infeksi virus. Karena data-data yang telah terinfeksi oleh virus akan ikut terbackup dan backup tersebut akan menjadi sia-sia karena pada saat Anda mengakses atau mengambil data tersebut dari media penyimpanan backup, data sudah dalam keadaan terinfeksi virus dan bukan tidak mungkin juga bisa mengakibatkan kerusakan perangkat gadget, sistem komputer, serta peralatan komputer yang digunakan.


Perbedaan Backup Restore dengan Recovery
Jika backup dan restore berfungsi untuk mengembalikan data-data dan sistem seperti keadaan awal, fungsi recovery adalah untuk memulihkan keadaan suatu sistem dalam berbagai kasus tertentu. Biasanya suatu sistem menjadi rusak atau error dapat disebabkan melalui faktor internal dan eksternal. Dari faktor internal misalnya karena kelalaian manusia / human error, kerusakan hardware, maupun kurangnya maintenance dan perawatan. Sedangkan faktor eksternal yang dapat mempengaruhi kerusakan sistem dapat terjadi karena sistem terkena virus. Maka bagaimana caranya sistem tersebut harus terbebas dan bersih dari infeksi virus tersebut agar sistem kembali dapat beroperasi seperti keadaan semula dan dapat difungsikan dengan baik dan maksimal. Biasanya anti virus digunakan untuk mencegah datangnya serangan virus, atau bisa juga untuk meminimalisir dampak serangan virus terhadap software maunpun hardware. Namun apa yang terjadi jika virus sudah terlanjur masuk kedalam sistem? Tentu ada beberapa program yang digunakan untuk ‘mengusir’ atau ‘mematikan’ virus tersebut. Namun jika upaya tersebut masih juga belum berhasil, apa yang bisa dilakukan? Biasanya hal yang dilakukan adalah dengan cara mereset atau mengulang kembali sistem. Cara ini merupakan salah satu langkah recovery untuk mengembalikan sistem kedalam keadaan awal sebelum rusak atau error, serta menghapus virus yang ada didalam sistem tersebut.


Backup, Restore, dan Recovery Data di Masa Mendatang
Img : Pixabay

Ada yang dicari masyarakat digital di era mendatang? Dalam ranah keamanan data, tentu saja proses backup yang lebih cepat, perlindungan yang lebih baik untuk alat-alat virtual, serta solusi pengarsipan / identifikasi untuk membantu mempermudah mengidentifikasi serta menemukan data secara lebih cepat untuk melakukan backup dan keamanan data. Selain itu kepentingan dan kebutuhan untuk melakukan recovery data akan tetap diperlukan di masa mendatang, bahkan justru akan semakin tinggi. Mengapa? Karena ancaman berbagai virus dan Ransomware yang juga selalu mengalami perubahan dan kemajuan juga akan semakin mengkhawatirkan. Ransomware dapat menyerang berbagai macam bidang kehidupan, mulai dari perkantoran, gadget dan smartphone, smartcar, rumah sakit, hingga sekolah-sekolah. Maka dari itu kebutuhan melindungi data dan sistem juga akan semakin tinggi. Dan backup adalah salah satu base perlindungan paling dasar yang wajib dimiliki oleh semua individu dalam masyarakat digital mendatang.





Thursday, July 6, 2017

Pentingnya Data Center sebagai Pusat Penyimpanan Data


Internet merupakan kepentingan yang sangat krusial karena dapat digunakan untuk berbagai aktivitas dan kegiatan sehari-hari. Mulai dari komunikasi, entertainment dan sosial media, serta dapat pula terkait dengan bisnis dan perusahaan untuk keperluan berkirim email, tracking customer dan penjualan, menyusun dan menerapkan marketing produk, bahkan untuk pembayaran melalui internet banking.

Banyak faktor yang dibutuhkan agar internet dapat berjalan dengan lancar untuk dimanfaatkan dalam berbagai fungsi dan keperluan. Internet memerlukan server yang terhubung pada data center. Data center merupakan sebuah media tempat penyimpanan server dan hosting web server berada. Data center ini adalah sebuah ‘rumah’ untuk semua data-data yang terhubung melalui server. Data center ini sangat aman dan harus aman karena bertugas untuk melindungi data-data maupun segala jenis informasi dari berbagai server hosting.

Bangunan data center memiliki beberapa kriteria penting, salah satunya adalah suhu ruangan. Server di data center menghasilkan suhu panas secara terus-menerus. Maka hal ini yang harus diperhatikan dengan sungguh-sungguh. Suhu ruangan data center tidak boleh mencapai suhu panas yang sangat tinggi karena dapat menyebabkan server mati dan sebaliknya, jika suhu menjadi lembab, server dapat terkena resiko konsleting hingga terbakar. Maka dari itu suhu ruangan sangat penting bagi sebuah bangunan data center.

Apa Data Center itu?
Definisi Data Center adalah sebuah tempat, bangunan, atau gedung yang berfungsi untuk menyimpan dan mengoperasikan server. Selain sebagai tempat server, data center juga memiliki ruangan-ruangan lain yang ditujukan untuk mensupport server agar tetap uptime dan terhindar dari resiko-resiko kerusakan lainnya.

Data center digunakan untuk media penyimpanan server, manajemen dan pengelolaan, hingga penyebaran data dan informasi yang diakses melalui jaringan internet. Untuk keperluan demikian, tentu tempat data center juga harus dilengkapi dengan perangkat jaringan komputer yang juga terhubung ke jaringan internet.

Data center memiliki alat-alat pengolahan data yang digunakan sebagai pusat pengolahan dan pemrosesan data. Data center diibaratkan sebagai sebuah otak atau inti dari semua penyimpanan dan pemrosesan data. Data center memiliki cakupan jaringan yang sangat luas yaitu mulai dari level nasional hingga level internasional.

Bagaimana Membangun Sebuah Data Center?
Img : Pixabay

Secara garis besar, dalam membangun sebuah tempat yang nantinya akan difungsikan sebagai data center, harus memperhatikan beberapa hal yang wajib dimiliki oleh sebuah data center. Sebuah data center harus memiliki beberapa partisi ruangan seperti berikut ini :
  1. Ruangan server, biasanya ruangan server ini terdiri dari beberapa komputer tanpa monitor dan keyboard. Komputer-komputer ini terhubung ke jaringan dan bertugas sebagai inti penyimpanan dan pemrosesan data. Komputer-komputer ini saling berhubungan serta harus sangat dikontrol suhu ruangannya. Karena jika sampai terlalu panas atau lembab, maka akan menimbulkan kerusakan dan kerugian.
  2. Rak-rak jaringan, berfungsi sebagai penghubung antar server serta jalur serat optik ISP. Tentu data-data yang masuk dan keluar harus melewati jalur rak-rak jaringan ini.
  3. Mesin-mesin UPS, berfungsi untuk menjadi sumber listrik cadangan apabila pasokan listrik tiba-tiba terputus atau mati. Mesin UPS mampu menjadi backup tenaga listrik sementara sebelum generator cadangan menyala.
  4. Generator cadangan, berjalan dengan menggunakan mesin diesel dan secara otomatis akan menyala ketika listrik mati.
  5. Ruangan pendingin, yang berfungsi untuk mengatur suhu di ruangan server agar suhu ruangan tidak terlalu panas.
  6. Mesin untuk menukar panas, terletak di atap bangunan dan berfungsi mengeluarkan udara panas yang ada di dalam bangunan gedung.
  7. Konstruksi beton dan baja, yang bertujuan untuk melindungi server apabila terjadi bencana alam.
  8. Beberapa unit mesin pendingin yang bekerja selama 24/7, mesin-meisn ini bekerja dengan cara mengeluarkan panas yang diserap oleh mesin pendingin kemudian melepaskannya keluar atau diubah sebagai udara dingin. Jangan lupa untuk menyiapkan juga beberapa program/unit pendingin cadangan.
  9. Pusat operasi jaringan, yang berisi ruangan untuk para karyawan IT dan security IT yang bertugas memonitor data center selama 24/7.
  10. Petugas keamanan, bertugas untuk menjaga gedung/bangunan data center tetap aman dengan menggunakan kamera keamanan, scan kartu identitas, dan sebagainya demi keamanan secara fisik.

Maintenance dari data center tidak kalah penting dari tahap pembangunannya. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan tentang data center, yaitu :
  1. Metrik tentang kinerja server, ada standar pengukuran kinerja server yang telah diakui oleh sebagian besar orang IT, yaitu konsorsium SPEC atau Standard Performance Evaluation Corporation. Beberapa kriteria yang disyaratkan adalah pemanfaatan, latensi, dan efisiensi sumber daya.
  2. Memiliki karyawan IT yang kompeten, ada beberapa tugas penting untuk karyawan IT yang bekerja pada data center yaitu system deployment (mempersiapkan sistem), power source (pemakaian listrik), hardware maintenance (pemeliharaan dan perawatan perangkat hardware), software deployment (mempersiapkan software), network management (analisis network), dan server security (melakukan pengamanan untuk data center).

Cara Kerja Data Center
Img : Pixabay

Bagaimana sebuah data dari penyimpanan data center bisa tersedia di komputer masing-masing user? Ada beberapa tahapan dalam proses transfer data ini yaitu data yang tersimpan di data center akan disalurkan melalui kabel jaringan ke Internet Service Providers (ISP), kemudian disalurkan ke masing-masing modem dan router, baru kemudian data dapat diterima oleh komputer user. Cara kerja dan kinerja dari sebuah data center sangat tergantung dari sumber daya yang dimilikinya, mulai dari perangkat keras / hardware, perangkat lunak / software, keamanan IT dan fisik, hingga sumber daya manusia atau staf teknik yang menanganinya.

Agar data center dapat berjalan dengan baik dan maksimal, maka perlu didukung dengan berbagai macam faktor yang bisa menjadi penentunya. Selain fasilitas dan keamanan hardware dan software, lokasi dan jenis bangunan juga sangat mempengaruhi data center. Beberapa kriteria sebagai unsur-unsur bagi sebuah bangunan data center adalah :
  1. Lokasi gedung / bangunan data center harus berada pada wilayah tertentu yang memiliki rasio bencana alam seperti banjir, tanah longsor, dan gunung meletus yang relatif kecil, serta minim resiko gempa bumi. Maka dari itu, sebelum memilih bangunan yang tepat untuk dijadikan tempat data center, sebaiknya benar-benar diperhatikan jenis tanah yang dimiliki, karena ada beberapa wilayah yang memiliki jenis tanah yang kurang baik sehingga sangat riskan untuk mendirikan bangunan diatasnya.
  2. Sebuah bisnis atau perusahaan besar yang memiliki data center dan server sendiri, harus memiliki tidak hanya satu server utama, melainkan lebih dari dua data center dan server cadangan. Hal ini untuk mengantisipasi apabila salah satu data center / server yang dimiliki mati atau rusak, maka perusahaan tersebut masih memiliki backup dan cadangan data center dan server agar data yang disimpan tetap aman dan bisa diakses dengan stabil.
  3. Skalabilitas, yaitu tingkat pengaturan skala penggunaan server. Data center yang memiliki tingkat fleksibilitas dalam pelayanan kepada user harus memiliki beberapa pilihan pemakaian server dan data center sesuai dengan kebutuhan para penggunanya. Maka dari itu efisiensi dan kemudahan sangat diperlukan.
  4. Stabil dan cepat, hal ini didukung dengan adanya jaringan internet berbentuk fiber optik. Data center dan server harus tetap uptime, karena down akan memberikan efek yang kurang baik bagi pengguna maupun staf IT yang menanganinya.


Sistem Penyimpanan di Data Center
Img : Pixabay

Dalam data center, apakah Anda mengetahui dimana data tersebut berada? Bagaimana Anda bisa dengan mudah mengaksesnya padahal tidak melihat bentuk fisiknya? Sebelumnya harus dipahami terlebih dahulu tentang apa saja yang dimaksud dengan data. Data bisa datang dari mana saja, bisa melalui sensor atau scan, hasil posting di sosial media, foto dan video digital, pembelian dan transaksi secara online, GPS yang datang dari telepon seluler, dan masih banyak yang lainnya. Setiap hari semua orang di dunia ini mampu membuat hingga 2.5 Quintilion Byte atau setara 1.000.000.000.000 miliar byte data.

Data-data di seluruh dunia tersebut tentu membutuhkan tempat penyimpanan yang besar. Untungnya hingga saat ini teknologi akan terus berkembang, dan media penyimpanan data juga pasti mampu menyimpan dan memproses data yang banyak tersebut. Pusat-pusat data center pun terus dibangun dan dikembangkan. Perusahaan sebesar Google sangat tertutup dengan keberadaan data centernya, karena apabila berhasil diretas akan sangat berbahaya sekali bagi perusahaan tersebut.

Maka idealnya adalah memang memiliki beberapa server yang tersebar di beberapa kota bahkan lintas negara untuk menjaga backup dan cadangan data center apabila terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Cara lainnya adalah dengan menyamarkan bangunan data center mejadi tidak mirip gedung data center dari luar. Hal ini bisa membantu mengecoh kejahatan secara fisik terhadap data center tersebut.

Kembali ke masalah dimana data disimpan, tentu saja semua data disimpan dalam data center. Dari perangkat komputer maupun seluler yang dimiliki masing-masing orang, tentu akan menghasilkan data. Data-data ini tentu harus terkoneksi dengan jaringan internet kemdian baru dapat disambungkan ke jaringan ISP untuk kemudian disimpan dalam data center melalui kabel fiber jaringan optik.

Sistem keamanan pada bangunan data center sangat tidak main-main, baik secara virtual maupun secara teknologi dan software. Diperlukan pengawasan selama 24/7 melalui camera CCTV dan peralatan keamanan lainnya. Tidak hanya untuk memantau serangan dari luar bangunan, namun juga untuk memantau hal-hal kecil tapi mendetail yang harus sangat diperhatikan didalam bangunan data center itu sendiri.


Tantangan dalam Data Center
Tantangan yang dihadapi data center tentu tidak jauh-jauh dari masalah security atau keamanan. Tantangan keamanan dalam data center terbagi menjadi dua yaitu masalah keamanan terkait dengan teknologi dan masalah keamanan yang terkait dengan manusia.

Terdapat beberapa penelitian yang dilakukan oleh tim IT, yaitu sebanyak 69% menyebutkan bahwa butuh waktu sebanyak 4 jam untuk membuat aturan Firewall baru untuk setiap aplikasi jaringan. Dan sebanyak 74% mengatakan membutuhkan waktu beberapa hari hingga satu minggu untuk memperbarui perangkat keamanan. Pada dasarnya masalah keamanan jaringan cenderung muncul karena kesalahan manusia (human error).
Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, bahwa idealnya data center memiliki lebih dari dua pusat data center yang dimiliki dan tersebar di kota atau negara yang berbeda. Karena pada kenyataannya, ada alasan bahwa sebanyak 47% penjahat mampu memindahkan dan mencuri data dari data center dengan mudah, 77% pelaku IT mengakui bahwa segmentasi data cneter akan mampu mengatasi hal ini, namun hanya sebanyak 38% organisasi yang benar-benar menerapkan segmentasi data center ini.


Masa Depan Data Center
Img : Pixabay

Data center masih tetap akan menjadi hal yang dibutuhkan untuk perkembangan teknologi di dunia. Karena data center adalah pusat penyimpanan dan pengolahan data-data. Namun fokus apa yang menjadi perhatian bagi perkembangan data center? Hal itu adalah perkembangan teknologi software. Public cloud dan teknologi-teknologi pendukungnya tetap akan merajai dunia backup dan penyimpanan data yang paling tepat, fleksibel, aman, serta efisien.

Sistem komputasi cloud telah terbagi-bagi menjadi public cloud, hybrid cloud, dan private cloud. Pengguna hanya tinggal menggunakannya sesuai dengan kebutuhan masing-masing organisasi. Namun hal yang tetap dibutuhkan terkait dengan semakin pesatnya kemajuan dunia teknologi di bidang data center adalah ketersediaan, performa, security, dan skalabilitas jaringan.





Tuesday, April 21, 2015

Apa Itu Data-Driven Marketing?

Apa Itu Data-Driven Marketing?

Img: staticworld
Surabaya (Wowrack)
- Banyak istilah yang ada dalam dunia marketing, salah satunya adalah Data-Driven. Bagi para pelaku marketing pasti sudah banyak yang paham istilah ini. Namun, bagi yang baru belajar dunia marketing mungkin ada yang belum tahu apa itu Data-Driven.

Nah, dalam kesempatan ini, Wowrack ingin memberikan sedikit penjelasan tentang Data-Driven. Data-Driven marketing mengacu pada wawasan dalam marketing serta keputusan yang muncul dari analisis data baik tentang atau dari konsumen.

Data mungkin bisa bersifat sekunder seperti halnya hasil pelacakan melalui interaksi social media, perilaku web browsing, pencari online search atau data secara primer yang dilakukan melalu survei langsung kepada konusmen.

Data survey bisa dilakukan juga dengan sistem online seperti halnya dengan menggunakan SurveyMonkey, Qualitrics dan aplikasi-aplikais lainnya. Dengan metode online survei ini, perusahaan bisa mendapatkan data dengan sangat cepat. Beberapa perusahaan bisa mendapatkan kiriman survei hingga ratusan ribu dengan metode online survei ini.

Data-data yang terkumpul tersebut menjadi data-driven perusahaan untuk mengetahui seberapa penting dan pengaruhnya produk yang dipasarkan. Analisis data juga menjadi salah satu alat mendapatkan hasil olah data yang akurat. Sehingga, tidak khawatir lagi ada banyak ksalahan, karena hasil data yang di perlihatkan oleh analisis sudah hampir valid.

Singkatnya, ketika seorang marketer mengatakan "saya membutuhkan data-driven", itu sama dengan "Saya ingin melihat pelanggan-pelanggan saya dan biarkan saya untuk melihat pelanggan saya end-to-end". (Ulum/wwrk)