Friday, July 21, 2017

Pentingkah Memiliki Mail Server Pribadi untuk Perusahaan?


Hal mendasar apa yang paling utama dibutuhkan oleh sebuah perusahaan untuk menjalin komunikasi dan relasi dengan klien atau dengan karyawan internalnya? Mungkin saja tidak hanya dibutuhkan oleh perusahaan, namun bagi setiap individu untuk untuk menjalin relasi dan komunikasi? Tentu saja hal penting tersebut adalah email. Email merupakan kebutuhan paling utama dan mendasar bagi setiap orang dan perusahaan untuk melakukan komunikasi online dengan orang yang satu dengan orang yang lainnya.


Email dibutuhkan untuk berbagai macam keperluan, seperti misalnya mengirimkan dokumen-dokumen penting, portofolio, penawaran dan kerjasama kontrak kerja, pembicaraan internal perusahaan, dan bahkan sekarang email juga telah difungsikan sebagai media promosi dan update berita melalui kiriman newsletter berdasarkan subscribe yang telah disubmit.


Begitu banyak fungsi email yang bisa didapatkan. Email menjadi surat digital yang sangat penting dibutuhkan bagi setiap invidu di era teknologi dan komunikasi seperti saat ini. Email memberikan banyak manfaat sekaligus menjadi sebuah kebutuhan mutlak bagi setiap orang. Bahkan untuk membuat akun-akun social media juga pasti membutuhkan otorisasi dan verifikasi dari akun email.


Pengertian Mail Server
Sebelum lebih jauh membahas segala hal yang berkaitan dengan mail server, akan lebih baik apabila sebaiknya mengenal terlebih dulu tentang definisi mail server. Mail server atau disebut juga sebagai email server adalah sebuah server atau layanan internet berbasis cloud yang digunakan untuk mengumpulkan dan mengirim data-data serta informasi dalam bentuk email dengan menggunakan domain email khusus atau domain email tersendiri. Keunggulan dari mail server ini sendiri tentu saja adalah keistimewaaannya dalam kepemilikan domain server sendiri bagi masing-masing perusahaan dan bersifat eksklusivitas.


Fungsi dari email sendiri tentu sangat beragam. Email dapat digunakan untuk berkomunikasi secara formal dari satu perusahaan ke perusahaan yang lainnya. Selain itu, Anda juga dapat menggunakan email sebagai sarana untuk mengirimkan dokumen, foto dan gambar, PDF, slideshow presentasi Power Point, hingga video. Email juga telah banyak dilengkapi dengan fitur-fitur yang dibutuhkan yaitu seperti fitur signature. Dimana fitur ini memungkinkan Anda untuk menambahkan dan mengatur template professional email signature Anda. Signature ini dibutuhkan untuk kepentingan formal dalam berkirim email. Sebaiknya signature tidak terlalu bold namun juga tidak terlalu flat atau biasa saja. Signature ini dibutuhkan untuk informasi mengenai nama dan jabatan Anda, serta alamat dan nomor telepon pekerjaan Anda. Fitur lain yang ada pada email adalah layanan pemberitahuan apabila Anda sedang bepergian selama beberapa hari dan tidak bisa mengakses email. Anda dapat mengaturnya dalam pengaturan email, dan email akan memberitahukan kepada orang yang mengirim email kepada Anda, bahwa Anda belum bisa dihubungi selama periode waktu tertentu sesuai dengan pengaturan yang telah Anda atur sebelumnya.

Cara Kerja Mail Server
Img : Pixabay

Saat mengirim email, biasanya user hanya mengetahui bahwa prosesnya adalah pengirim menulis isi pesan email yang akan dikirimkan, kemudian mengeklik tombol “send”, dan beberapa saat kemudian penerima email akan menerima serta dapat membaca pesan email yang  dikirimkan kepadanya. Namun dibalik proses yang terlihat sederhana tersebut, terdapat beberapa tahapan dalam proses perpindahan atau pengiriman data tersebut.


Pada mulanya ketika seseorang akan mengirim email, maka pertama-tama email yang telah selesai ditulis akan disimpan ke sebuah media penyimpanan mail server. Email tersebut akan diklasifikasikan atau dikelompokkan kedalam satu file berdasarkan tujuan email yang serupa. Pada saat mengirimkan email, biasanya perlu dilampirkan keterangan alamat penerima, alamat pengirim, tanggal serta waktu pengiriman. Data-data inilah yang kemudian dikumpulkan dan dikelompokkan oleh sistem mail server agar penerima email dapat mengakses data dan informasi yang dikirimkan dalam email. Jadi pada dasarnya, penerima email akan membaca / mengakses email melalui mail server yang tersedia dimana di mail server tersebut data-data tersebut telah tersimpan. Data dan informasi dari mail server akan ditampilkan dalam bentuk email melalui web, mobile web, mobile apps, maupun browser penerima email.

Pentingnya Sebuah Perusahaan Memiliki Mail Server Sendiri
Mengapa perlu mail server yang eksklusif? Banyak alasan yang mendasari dibutuhkannya mail server khusus untuk email perusahaan. Diantaranya adalah karena dengan memiliki domain mail server sendiri, maka perusahaan tersebut akan memungkinkan untuk melakukan pengukuran penggunaan private mail server yang digunakan. Berapa bandwidth, storage.


Pada dasarnya dengan menggunakan mail server tersendiri ini artinya layanan email yang digunakan untuk perusahaan tersebut aman, encrypted, serta dedicated khusus untuk penggunaan kalangan terbatas di perusahaan Anda. Private mail server ini merupakan resource yang eksklusif milik internal perusahaan Anda dan berbeda dengan resource mail server klien-klien Anda.

Pemanfaatan dan Fungsi Mail Server
Img : Pixabay

Memiliki eksklusif mail server akan mendatangkan banyak keuntungan serta kemudahan. Mail server yang berbayar tentu memiliki fitur mail hosting. Dengan adanya hosting, tentu Anda dapat mengatur pengaturan email seuai dengan kebutuhan yang diinginkan oleh perusahaan. Email hosting sendiri sangat penting dimiliki jika ingin menggunakan email dengan nama domain perusahaan Anda sendiri. Misalnya saja nama diikuti dengan alamat domain perusahaan Anda, contohnya jeremy@smartsolutions.com. Hal ini tentu berbeda apabila Anda menggunakan Gmail, maka yang mengikuti nama alamat email Anda adalah domain dari Google yaitu Gmail.com atau co.id.


Beberapa keuntungan menggunakan server mail sendiri antara lain adalah sebagai berikut :
  1. Memiliki profesional alamat email untuk keperluan bisnis
  2. Penguatan brand perusahaan, karena dengan penggunaan brand domain email yang khusus tersebut, nama Anda serta nama  perusahaan Anda akan lebih mudah diingat oleh penerima email Anda
  3. Menggunakan mail hosting dapat digunakan sebagai media promosi dan penyampaian info/berita terbaru perusahaan Anda kepada banyak penerima email secara langsung dan serempak melalui pengiriman newsletter promotion kepada contact email yang dimiliki database perusahaan
  4. Dari segi biaya, memiliki domain mail server sendiri sehingga dapat melakukan hosting email dapat dihitung sebagai keuntungan karena dapat lebih menekan budget. Tidak perlu mengeluarkan dana tambahan untuk membeli layanan-layanan email yang tidak dimiliki oleh mail server gratis
  5. Dengan mail server sendiri, perusahaan akan mendapatkan keuntungan berupa unlimited user untuk pengguna nama domain mail tersebut, bandwidth, storage, keamanan terenkripsi, dan lain sebagainya.
  6. Keamanan data, dengan mail server sendiri maka kerahasiaan data akan lebih terjaga karena Anda mengetahui dimana data center dan server berada. Sehingga apabila terjadi error atau amsalah, maka dapat dengan segera menghubungi support penyedia layanan mail server tersebut. Selain itu, data internal perusahaan tidak akan dengan mudah bocor keluar

Kerugian Bila Tidak Memiliki Mail Server
Img : Pixabay

Tidak tahu dimana data center email berada, tidak merasa aman dengan data-data yang disimpan pada server yang tidak tahu keberadaannya dimana, dan pertimbangan untuk kemungkinan-kemungkinan data lebih mudah terkena hack. Selain itu apabila media penyimpanan email Anda penuh, maka Anda perlu mengeluarkan dana tambahan untuk membeli atau mengupgrade storage yang dimiliki oleh email gratis tersebut.


Belum lagi apabila terjadi kendala server utama mail server gratis tersebut down, atau memiliki gangguan, maka tidak lain yang terjadi adalah user tidak dapat menggunakan dan mengakses email sama sekali. Bagaimana jika hal itu penting? Dan terjadi pada saat-saat yang sangat genting ketika Anda harus mengakses email? Anda juga pasti kebingungan siapa yang harus dihubungi, siapa penyedia support yang dapat membantu mengatasi maslaah Anda, karena pada dasarnya Anda juga tidak mengetahui keberadaan data center dan mail server ini ada dibelahan bumi yang mana.


Pada dasarnya mail server memiliki protokol-protocol dalam pengoperasiannya. Protokol yang umum digunakan antara lain adalah SMTP, POP3, dan IMAP. SMTP atau Simple Mail Transfer Protocol adalah apliaksi standar yang digunakan untuk menampung dan mendistribusikan email. POP3 adalah Post Office Protocol dan IMAP atau Internet Mail Application Protocol biasanya digunakan untuk mengambil serta membaca email tanpa perlu login terlebih dulu ke penyedia server melainkan langsung ke port dengan mail client yang telah terdaftar. Port adalah semacam konektor berbentuk jack cable yang berfungsi untuk distribusi data.

Mail Server untuk Perusahaan
Ada banyak contoh situs penyedia layanan email gratis yang digunakan oleh perusahaan-perusahaan dan sebagian besar untuk kepentingan personal, seperti misalnya Gmail, Yahoo, Outlook, iCloud, AOL, Fast Mail, HushMail, dan lain sebagainya.


Masing-masing penyedia layanan email gratis tersebut memiliki kekurangan diantaranya adalah storage yang terbatas, tidak bisa melakukan blast email secara bersamaan terhadap targeted email user, serta opsi-opsi lain yang tentunya berbeda dengan layanan email yang berbayar.


Apabila pada umumnya kebanyakan orang menggunakan mail server gratis seperti Gmail dan Yahoo yang tidak diketahui dimana letak server dan data centernya. Maka apabila menggunakan mail server pribadi, selain dapat dilakukan hosting email, juga dapat dilakukan maintain dan pemantauan secara langsung oleh internal teknisi perusahaan. Keamanan data-data perusahaan juga lebih terjaga keamanannya. Saat ini ada beberapa penyedia layanan mail server yang tersedia di Indonesia, dan beberapa dari perusahaan tersebut benar-benar bisa diandalkan baik dari segi layanan, keamanan, dan bahkan bantuan / support apabila terjadi gangguan. Hal yang perlu dilakukan adalah mempercayakan mail server kepada provider layanan yang tepat dan benar-benar dapat dipercaya.







Thursday, July 6, 2017

Pentingnya Data Center sebagai Pusat Penyimpanan Data


Internet merupakan kepentingan yang sangat krusial karena dapat digunakan untuk berbagai aktivitas dan kegiatan sehari-hari. Mulai dari komunikasi, entertainment dan sosial media, serta dapat pula terkait dengan bisnis dan perusahaan untuk keperluan berkirim email, tracking customer dan penjualan, menyusun dan menerapkan marketing produk, bahkan untuk pembayaran melalui internet banking.

Banyak faktor yang dibutuhkan agar internet dapat berjalan dengan lancar untuk dimanfaatkan dalam berbagai fungsi dan keperluan. Internet memerlukan server yang terhubung pada data center. Data center merupakan sebuah media tempat penyimpanan server dan hosting web server berada. Data center ini adalah sebuah ‘rumah’ untuk semua data-data yang terhubung melalui server. Data center ini sangat aman dan harus aman karena bertugas untuk melindungi data-data maupun segala jenis informasi dari berbagai server hosting.

Bangunan data center memiliki beberapa kriteria penting, salah satunya adalah suhu ruangan. Server di data center menghasilkan suhu panas secara terus-menerus. Maka hal ini yang harus diperhatikan dengan sungguh-sungguh. Suhu ruangan data center tidak boleh mencapai suhu panas yang sangat tinggi karena dapat menyebabkan server mati dan sebaliknya, jika suhu menjadi lembab, server dapat terkena resiko konsleting hingga terbakar. Maka dari itu suhu ruangan sangat penting bagi sebuah bangunan data center.

Apa Data Center itu?
Definisi Data Center adalah sebuah tempat, bangunan, atau gedung yang berfungsi untuk menyimpan dan mengoperasikan server. Selain sebagai tempat server, data center juga memiliki ruangan-ruangan lain yang ditujukan untuk mensupport server agar tetap uptime dan terhindar dari resiko-resiko kerusakan lainnya.

Data center digunakan untuk media penyimpanan server, manajemen dan pengelolaan, hingga penyebaran data dan informasi yang diakses melalui jaringan internet. Untuk keperluan demikian, tentu tempat data center juga harus dilengkapi dengan perangkat jaringan komputer yang juga terhubung ke jaringan internet.

Data center memiliki alat-alat pengolahan data yang digunakan sebagai pusat pengolahan dan pemrosesan data. Data center diibaratkan sebagai sebuah otak atau inti dari semua penyimpanan dan pemrosesan data. Data center memiliki cakupan jaringan yang sangat luas yaitu mulai dari level nasional hingga level internasional.

Bagaimana Membangun Sebuah Data Center?
Img : Pixabay

Secara garis besar, dalam membangun sebuah tempat yang nantinya akan difungsikan sebagai data center, harus memperhatikan beberapa hal yang wajib dimiliki oleh sebuah data center. Sebuah data center harus memiliki beberapa partisi ruangan seperti berikut ini :
  1. Ruangan server, biasanya ruangan server ini terdiri dari beberapa komputer tanpa monitor dan keyboard. Komputer-komputer ini terhubung ke jaringan dan bertugas sebagai inti penyimpanan dan pemrosesan data. Komputer-komputer ini saling berhubungan serta harus sangat dikontrol suhu ruangannya. Karena jika sampai terlalu panas atau lembab, maka akan menimbulkan kerusakan dan kerugian.
  2. Rak-rak jaringan, berfungsi sebagai penghubung antar server serta jalur serat optik ISP. Tentu data-data yang masuk dan keluar harus melewati jalur rak-rak jaringan ini.
  3. Mesin-mesin UPS, berfungsi untuk menjadi sumber listrik cadangan apabila pasokan listrik tiba-tiba terputus atau mati. Mesin UPS mampu menjadi backup tenaga listrik sementara sebelum generator cadangan menyala.
  4. Generator cadangan, berjalan dengan menggunakan mesin diesel dan secara otomatis akan menyala ketika listrik mati.
  5. Ruangan pendingin, yang berfungsi untuk mengatur suhu di ruangan server agar suhu ruangan tidak terlalu panas.
  6. Mesin untuk menukar panas, terletak di atap bangunan dan berfungsi mengeluarkan udara panas yang ada di dalam bangunan gedung.
  7. Konstruksi beton dan baja, yang bertujuan untuk melindungi server apabila terjadi bencana alam.
  8. Beberapa unit mesin pendingin yang bekerja selama 24/7, mesin-meisn ini bekerja dengan cara mengeluarkan panas yang diserap oleh mesin pendingin kemudian melepaskannya keluar atau diubah sebagai udara dingin. Jangan lupa untuk menyiapkan juga beberapa program/unit pendingin cadangan.
  9. Pusat operasi jaringan, yang berisi ruangan untuk para karyawan IT dan security IT yang bertugas memonitor data center selama 24/7.
  10. Petugas keamanan, bertugas untuk menjaga gedung/bangunan data center tetap aman dengan menggunakan kamera keamanan, scan kartu identitas, dan sebagainya demi keamanan secara fisik.

Maintenance dari data center tidak kalah penting dari tahap pembangunannya. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan tentang data center, yaitu :
  1. Metrik tentang kinerja server, ada standar pengukuran kinerja server yang telah diakui oleh sebagian besar orang IT, yaitu konsorsium SPEC atau Standard Performance Evaluation Corporation. Beberapa kriteria yang disyaratkan adalah pemanfaatan, latensi, dan efisiensi sumber daya.
  2. Memiliki karyawan IT yang kompeten, ada beberapa tugas penting untuk karyawan IT yang bekerja pada data center yaitu system deployment (mempersiapkan sistem), power source (pemakaian listrik), hardware maintenance (pemeliharaan dan perawatan perangkat hardware), software deployment (mempersiapkan software), network management (analisis network), dan server security (melakukan pengamanan untuk data center).

Cara Kerja Data Center
Img : Pixabay

Bagaimana sebuah data dari penyimpanan data center bisa tersedia di komputer masing-masing user? Ada beberapa tahapan dalam proses transfer data ini yaitu data yang tersimpan di data center akan disalurkan melalui kabel jaringan ke Internet Service Providers (ISP), kemudian disalurkan ke masing-masing modem dan router, baru kemudian data dapat diterima oleh komputer user. Cara kerja dan kinerja dari sebuah data center sangat tergantung dari sumber daya yang dimilikinya, mulai dari perangkat keras / hardware, perangkat lunak / software, keamanan IT dan fisik, hingga sumber daya manusia atau staf teknik yang menanganinya.

Agar data center dapat berjalan dengan baik dan maksimal, maka perlu didukung dengan berbagai macam faktor yang bisa menjadi penentunya. Selain fasilitas dan keamanan hardware dan software, lokasi dan jenis bangunan juga sangat mempengaruhi data center. Beberapa kriteria sebagai unsur-unsur bagi sebuah bangunan data center adalah :
  1. Lokasi gedung / bangunan data center harus berada pada wilayah tertentu yang memiliki rasio bencana alam seperti banjir, tanah longsor, dan gunung meletus yang relatif kecil, serta minim resiko gempa bumi. Maka dari itu, sebelum memilih bangunan yang tepat untuk dijadikan tempat data center, sebaiknya benar-benar diperhatikan jenis tanah yang dimiliki, karena ada beberapa wilayah yang memiliki jenis tanah yang kurang baik sehingga sangat riskan untuk mendirikan bangunan diatasnya.
  2. Sebuah bisnis atau perusahaan besar yang memiliki data center dan server sendiri, harus memiliki tidak hanya satu server utama, melainkan lebih dari dua data center dan server cadangan. Hal ini untuk mengantisipasi apabila salah satu data center / server yang dimiliki mati atau rusak, maka perusahaan tersebut masih memiliki backup dan cadangan data center dan server agar data yang disimpan tetap aman dan bisa diakses dengan stabil.
  3. Skalabilitas, yaitu tingkat pengaturan skala penggunaan server. Data center yang memiliki tingkat fleksibilitas dalam pelayanan kepada user harus memiliki beberapa pilihan pemakaian server dan data center sesuai dengan kebutuhan para penggunanya. Maka dari itu efisiensi dan kemudahan sangat diperlukan.
  4. Stabil dan cepat, hal ini didukung dengan adanya jaringan internet berbentuk fiber optik. Data center dan server harus tetap uptime, karena down akan memberikan efek yang kurang baik bagi pengguna maupun staf IT yang menanganinya.


Sistem Penyimpanan di Data Center
Img : Pixabay

Dalam data center, apakah Anda mengetahui dimana data tersebut berada? Bagaimana Anda bisa dengan mudah mengaksesnya padahal tidak melihat bentuk fisiknya? Sebelumnya harus dipahami terlebih dahulu tentang apa saja yang dimaksud dengan data. Data bisa datang dari mana saja, bisa melalui sensor atau scan, hasil posting di sosial media, foto dan video digital, pembelian dan transaksi secara online, GPS yang datang dari telepon seluler, dan masih banyak yang lainnya. Setiap hari semua orang di dunia ini mampu membuat hingga 2.5 Quintilion Byte atau setara 1.000.000.000.000 miliar byte data.

Data-data di seluruh dunia tersebut tentu membutuhkan tempat penyimpanan yang besar. Untungnya hingga saat ini teknologi akan terus berkembang, dan media penyimpanan data juga pasti mampu menyimpan dan memproses data yang banyak tersebut. Pusat-pusat data center pun terus dibangun dan dikembangkan. Perusahaan sebesar Google sangat tertutup dengan keberadaan data centernya, karena apabila berhasil diretas akan sangat berbahaya sekali bagi perusahaan tersebut.

Maka idealnya adalah memang memiliki beberapa server yang tersebar di beberapa kota bahkan lintas negara untuk menjaga backup dan cadangan data center apabila terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Cara lainnya adalah dengan menyamarkan bangunan data center mejadi tidak mirip gedung data center dari luar. Hal ini bisa membantu mengecoh kejahatan secara fisik terhadap data center tersebut.

Kembali ke masalah dimana data disimpan, tentu saja semua data disimpan dalam data center. Dari perangkat komputer maupun seluler yang dimiliki masing-masing orang, tentu akan menghasilkan data. Data-data ini tentu harus terkoneksi dengan jaringan internet kemdian baru dapat disambungkan ke jaringan ISP untuk kemudian disimpan dalam data center melalui kabel fiber jaringan optik.

Sistem keamanan pada bangunan data center sangat tidak main-main, baik secara virtual maupun secara teknologi dan software. Diperlukan pengawasan selama 24/7 melalui camera CCTV dan peralatan keamanan lainnya. Tidak hanya untuk memantau serangan dari luar bangunan, namun juga untuk memantau hal-hal kecil tapi mendetail yang harus sangat diperhatikan didalam bangunan data center itu sendiri.


Tantangan dalam Data Center
Tantangan yang dihadapi data center tentu tidak jauh-jauh dari masalah security atau keamanan. Tantangan keamanan dalam data center terbagi menjadi dua yaitu masalah keamanan terkait dengan teknologi dan masalah keamanan yang terkait dengan manusia.

Terdapat beberapa penelitian yang dilakukan oleh tim IT, yaitu sebanyak 69% menyebutkan bahwa butuh waktu sebanyak 4 jam untuk membuat aturan Firewall baru untuk setiap aplikasi jaringan. Dan sebanyak 74% mengatakan membutuhkan waktu beberapa hari hingga satu minggu untuk memperbarui perangkat keamanan. Pada dasarnya masalah keamanan jaringan cenderung muncul karena kesalahan manusia (human error).
Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, bahwa idealnya data center memiliki lebih dari dua pusat data center yang dimiliki dan tersebar di kota atau negara yang berbeda. Karena pada kenyataannya, ada alasan bahwa sebanyak 47% penjahat mampu memindahkan dan mencuri data dari data center dengan mudah, 77% pelaku IT mengakui bahwa segmentasi data cneter akan mampu mengatasi hal ini, namun hanya sebanyak 38% organisasi yang benar-benar menerapkan segmentasi data center ini.


Masa Depan Data Center
Img : Pixabay

Data center masih tetap akan menjadi hal yang dibutuhkan untuk perkembangan teknologi di dunia. Karena data center adalah pusat penyimpanan dan pengolahan data-data. Namun fokus apa yang menjadi perhatian bagi perkembangan data center? Hal itu adalah perkembangan teknologi software. Public cloud dan teknologi-teknologi pendukungnya tetap akan merajai dunia backup dan penyimpanan data yang paling tepat, fleksibel, aman, serta efisien.

Sistem komputasi cloud telah terbagi-bagi menjadi public cloud, hybrid cloud, dan private cloud. Pengguna hanya tinggal menggunakannya sesuai dengan kebutuhan masing-masing organisasi. Namun hal yang tetap dibutuhkan terkait dengan semakin pesatnya kemajuan dunia teknologi di bidang data center adalah ketersediaan, performa, security, dan skalabilitas jaringan.





Thursday, June 15, 2017

Bagaimana Memilih Layanan Web Hosting yang Tepat



Dalam perkembangan dunia digital ini kebutuhan penggunaan internet merupakan hal yang paling utama. Internet dapat digunakan untuk berbagai kebutuhan personal dan bisnis. Namun internet hanya salah satu faktor pendukung infrastruktur berjalannya sebuah aktifitas. Masih banyak hal lain yang dibutuhkan seperti website, media penyimpanan dan backup data yang aman berbasis cloud computing, teknisi maupun perusahaan penyedia hosting, dan lain sebagainya. Semua bagian ini tergabung menjadi satu kesatuan yang mendukung berjalannya suatu website untuk berbagai keperluan. Fungsi website sendiri bermacam-macam, dapat digunakan untuk blog personal maupun untuk company business dan e-commerce.

Sebuah website tentu memiliki nama domain serta membutuhkan hosting. Saat ini telah banyak perusahaan penyedia layanan hosting. Namun harus berhati-hati dalam memilih, karena lebih baik memilih perusahaan penyedian layanan yang benar-benar terpercaya dan memiliki track record yang bagus daripada memilih yang murah namun ternyata tidak terpercaya dan berbahaya. Hal ini harus dihindari karena dapat menimbulkan efek yang berkelanjutan di kemudian hari. Yaitu seperti misalnya server down, website yang rentan terkena hack, dan lain sebagainya.

Pengertian Domain dan Fungsinya
Definisi domain adalah nama dari sebuah alamat website. Nama domain ini biasanya dibuat dengan nama yang unik dan hanya terdapat satu nama domain untuk seluruh website di dunia ini. Jadi tidak ada kasus website yang memiliki nama domain yang 100% sama dengan nama domain website yang lainnya. Nama domain yang Anda miliki adalah sepenuhnya milik dan hak Anda sendiri. Jadi bisa dibilang nama domain ini adalah identitas Anda di internet.

Domain diawali dengan www yaitu merupakan singkatan dari world wide web. Kemdian domain ada yang memiliki akhiran com, co.id, org, net, info, dan lain sebagainya. Sehingga yang disebut domain secara keseluruhan adalah www.nama domain yang dipilih.com atau org, dan sebagainya.

Fungsi domain adalah sebagai identitas atau salah satu cara untuk mencari situs Anda di internet. Domain yang unik dan mudah diingat akan memudahkan pengguna internet lainnya untuk mencari website Anda.

Jenis-Jenis Domain
Img : Pixabay

Jenis-jenis domain bermacam-macam tergantung dari fungsi dan tujuan website itu dibuat. Untuk keperluan blog biasanya menggunakan .com atau .co.id. Berikut ini adalah beberapa contoh jenis-jenis domain menurut fungsinya :

  • .com untuk kebutuhan pribadi maupun komersial
  • .net untuk kebutuhan internet
  • .org untuk kebutuhan organisasi
  • .edu untuk kebutuhan pendidikan
  • .tv untuk kebutuhan pertelevisian
  • .info untuk kebutuhan informasi
  • .co.id untuk situs website personal maupun komersial dalam negeri
  • .ac.id untuk kebutuhan lingkungan akademik maupun perguruan tinggi
  • .web.id untuk kebutuhan organisasi maupun badan usaha di bidang teknologi
  • .net.id ditujukan untuk organisasi yang telah memiliki izin penyelenggara jasa komunikasi
  • .go.id yaitu khusus untuk kebutuhan instansi pemerintah

Pengertian Hosting dan Fungsinya
Berikut ini akan dijelaskan mengenai pengertian hosting dan contohnya. Jadi yang dimaksud hosting adalah sebuah ruang atau media penyimpanan didalam internet yang digunakan untuk penyimpanan data-data yang diperlukan oleh website. Namun hosting bwrbeda dengan cloud. Jika cloud adalah media penyimpanan data-data, maka hosting adalah tempat khusus untuk menyimpan data-data website dalam jaringan internet. Hosting adalah ruang untuk menyimpan data, media, musik, bahkan video pada suatu website. Hosting diperlukan baik untuk situs pribadi seperti blog, hingga situs perusahaan, situs akademik, situs bisnis dan e-commerce, dan lain sebagainya.

Fungsi hosting adalah sebagai media penyimpanan data-data pada website. Hosting ini terdapat dua pilihan, yaitu hosting gratis dan hosting berbayar. Sama dengan domain, ada yang berbayar maupun ada yang gratis. Free hosting atau hosting yang gratis tentu memiliki beberapa keterbatasan jika dibandingkan dengan hosting yang berbayar. Misalnya saja terbatasnya ruang penyimpanan. Selain itu, hosting yang berbayar menawarkan keunggulan yang lebih seperti tersedianya fitur-fitur FTP, fitur webmail, fitur mysql, fitur bebas iklan, dan lain sebagainya. Namun jika menggunakan hosting yang gratis tentu harus bersabar dengan space yang kecil, fitur yang tidak lengkap, akses yang lambat, serta gangguan banyaknya iklan-iklan yang muncul.

Fitur-Fitur Dasar Web Hosting
Img : Pixabay

Apabila merencanakan untuk membangun website, dan tentunya website memerlukan hosting, maka Anda perlu merencanakan rencana penyusunan web hosting. Apa saja rencana-rencana yang perlu dilakukan?

  • Bandwidth
Bandwidth adalah jumlah data yang dapat ditransfer sebuah website dalam jangka waktu tertentu. Bandwidth sangat berkaitan erat dengan kecepatan website itu sendiri. Semakin banyak bandwidth, berarti semakin cepat situs tersebut dapat terbuka dan beroperasi.

  • Uptime
Uptime adalah perhitungan waktu dimana server tetap melakukan hosting secara aktif dan berjalan normal.

  • Layanan Pemograman
Layanan pemrograman memungkinkan pengguna website untuk membuat halaman website dengan bahasa pemrograman seperti misalnya HTML, PHP, ASP, dan database.

  • Ruang Penyimpanan
Ruang penyimpanan adalah jumlah ruang penyimpanan yang disediakan oleh penyedia layanan web hosting. Ruang penyimpanan diperlukan untuk menyimpan data-data website yang terdiri dari teks, gambar, audio, video, dan lain sebagainya. Ukuran ruang penyimpanan ini ditetapkan melalui pengukuran megabyte.

  • Customer Service
Customer service sangat diperlukan untuk dukungan pelanggan. Bentuk layanan ini biasanya berupa chat, telepon, email, dan lain-lain. Customer service sangat bermanfaat untuk pendukung dan menyediakan solusi apabila terjadi masalah teknis atau masalah lain yang terkait dengan website.

Jenis-Jenis Hosting Menurut Fungsinya
Img : Pixabay

Hosting atau web hosting harus selalu terhubung dengan internet sebagai media server untuk menyimpan data-data dan  media website tersebut. Hosting terbagi kedalam beberapa layanan penting diantaranya adalah sebagai berikut:

  • Free Hosting
Free hosting adalah jenis layanan gratis dan tidak berbayar. Namun free hosting memiliki beberapa kekurangan diantaranya adalah terbatasnya jumlah media penyimpanan serta menggunakan aplikasi-aplikasi instan / bawaan yang telah disediakan website secara umum. Free hosting memiliki batasan dan limit-limit tertentu dalam pengoperasian dan termasuk jasa menampilkan iklan. Free hosting ini cocok digunakan oleh para pemula yang baru mempelajari, membuat, dan menggunakan website.

  • Shared Hosting
Shared hosting sangat cocok digunakan sebagai pilihan dengan anggaran budget yang terbatas. Shared hosting memungkinkan beberapa user untuk menggunakan satu server yang sama. Shared hosting bisa mencapai hingga ribuan user. Selain itu, tidak ada ketentuan atau batasan seorang user hanya boleh memiliki satu website. Jadi bisa dibayangkan bukan bagaimana kacau dan penuhnya pengaturan hosting-hosting tersebut terhadap satu server. Problem yang lain adalah apabila satu website telah mengambil banyak memory karena banyaknya jumlah kunjungan, maka hal ini juga berdampak pada website lain yang akhirnya hanya memiliki sedikit memory.

  • VPS Hosting
VPS atau Virtual Private Server adalah jenis hosting yang sangat stabil. Maka dari itu VPS sangat diminati banyak user. VPS hampir sama dengan shared hsoting namun memiliki perbedaan yang jelas tentang pembagian memory bagi masing-masing user. VPS memiliki batasan yaitu hanya 10-20 user yang harus memiliki kapasitas memory yang sama besar. VPS juga memungkinkan user melakukan perubahan naun tidak akan berdampak pada user dan website lainnya.

  • Cloud Hosting
Cloud hosting sangat mirip dengan VPS hosting. Namun jika user ingin memperluas websitenya, maka sistem cloud hosting lebih baik. Cloud hosting dapat memberikan perlindungan terhadap serangan virus yang bertujuan merusak server melalui serangan virus yang menyerang secara bersamaan.

  • Dedicated Hosting
Dedicated hosting mengusung ide eksklusifitas, yakni hosting yang digunakan sama sekali tidak tergabung dengan user yang lainnya. Kelebihannya, user dapat melakukan perancangan sendiri melalui komputernya, dapat menentukan jumlah serta jenis memory yang digunakan, serta Operating System (OS) yang akan digunakan beserta elemen-elemen pendukungnya. Namun Dedicated Hosting memiliki kekurangan seperti user harus benar-benar mengerti tentang komputer dan teknologi server. Sehingga harus bisa menyelesaikan masalah apabila timbul kesalahan atau kerusakan misalnya RAM error. Selain itu user harus mampu untuk menginstall OS sendiri, tahu bagaimana menjalankan web server, mengaktifkan dan mengoperasikan sistem security, dan lain sebagainya.

  • Reseller Hosting
Reseller hosting dapat dikatakan sebagai makelar hosting. Jadi pada dasarnya, reseller hosting bukan penyedia layanan hosting, namun pihak ketiga sebagai media perantara untuk menjual layanan hosting dari penyedia kepada calon user / konsumen pemakai layanan hosting tersebut. Reseller hosting biasanya diberikan otoritas untuk menjual kembali dengan melabeli dengan nama yang baru, serta membuat paket-paket layanan hosting yang ditawarkan. Reseller hosting sangat cocok dimanfaatkan oleh pemula yang ingin menggeluti bisnis hosting namun masih memiliki keterbatasan sumber daya dan budget.
Memilih Penyedia Layanan Hosting yang Tepat
Img : Pixabay

Memilih penyedia layanan hosting adalah hal yang cukup rumit dan berat. Karena saat ini telah banyak perusahaan penyedia layanan hosting yang bagus dan memiliki track record yang baik. Apalagi jika seseorang tidak memiliki orang atau teman yang bisa memberinya saran untuk memilih layanan hosting yang mana. Maka dari itu, perlu diperhatikan hal-hal berikut ini.

Memilih perusahaan penyedia layanan hosting dimana :
  • Memiliki waktu downtime yang relatif rendah atau hampir tidak pernah
Memiliki website yang terus menerus dikomplain oleh konsumen karena terus mengalami offline adalah sebuah mimpi buruk. Karena dapat merusak citra, brand, dan kepercayaan yang dibangun. Maka dari itu lebih baik memilih perusahaan penyedia layanan  hosting yang benar-benar mampu memberikan layanan uptime yang stabil.
  • Memiliki dukungan customer service secara penuh selama 24 jam seminggu
Menunggu adalah hal yang membosankan dan tentu sangat menjengkelkan. Apalagi apabila ini berhubungan dengan waktu menunggu perbaikan website yang sedang mengalami masalah atau error. Layanan customer service yang selalu ready dan siap siaga melayani keluhan yang terjadi adalah salah satu bukti bahwa perusahaan tersebut cukup kompeten dan bertanggung jawab.
  • Jujur dan transparan
Sebuah perusahaan sebaiknya bersikap terbuka dengan konsumennya. Tidak ada yang perlu harus disembunyikan baik tentang layanan atau fiturnya maupun tentang biayanya. Karena konsumen sangat tidak mengapresiasi perusahaan yang hanya memberikan janji-janji palsu dan kebohongan kepada konsumen yang terlanjur percaya.

Jangan memilih perusahaan penyedia layanan hosting dimana :
  • Memiliki service layanan yang terbatas
Customer suervice yang tidak mendukung selama 24 jam selama 7 hari adalah salah satu nilai kurang bagi perusahaan penyedian layanan server dan hosting. Karena siapa lagi yang bisa membantu konsumen jika mengalami error atau masalah?
  • Website menjadi sering mengalami offline
Tidak hanya sekali, melainkan beberapa kali dan dengan interfal waktu yang perbaikan yang cukup lama, misalnya 2 jam. Padahal idealnya sebuah website yang offline harus segera diperbaiki dan kembali online dengan waktu maksimal 20 menit.
  • User tidak dapat bekerja sama secara mudah dan nyaman dengan perusahaan tersebut
Bisa saja karena perusahaan tersebut sebenarnya tidak memiliki layanan-layanan yang dipromokan, melainkan hanya melakukan kerjasama dengan perusahaan lain. Sehingga konsumen hanya akan terombang-ambing diantara dua perusahaan penyedia layanan tanpa mengetahuinya dan sisi terburuk lainnya adalah kehilangan banyak waktu.

Pertimbangkan dalam Membeli Penyedia Layanan Web Hosting
Img : Pixabay

Sebelum benar-benar memutuskan untuk memilih salah satu perusahaan penyedia layanan web hosting, ada baiknya untuk memperhatikan hal-hal yang membuat Anda nyaman dan percaya. Kemudian ada beberapa hal yang harus dipertimbangkan sebelum melakukan hosting. Pertimbangan dalam membeli layanan hosting diantaranya adalah tentang jumlah media penyimpanan, layanan, bandwidth, email, pengguna antarmuka, akses cPanel, serta harga.

Media penyimpanan adalah prioritas dalam perimbangan membuat web hosting. Karena ruang penyimpanan berdampak besar terhadap keseluruhan aplikasi, sistem, dan data yang tersimpan dalam website.

Layanan web hosting tidak perlu harus dari perusahaan penyedia layanan yang terkenal. Namun yang terpenting adalah kualitasnya, perusahaan tersebut selalu memberikan yang terbaik serta dukungan cepat tanggap bagi para penggunanya.

Bandwidth yang akan menyeimbangkan kecepatan akses web user serta lalu lintas website tersebut. Semakin cepat website tersebut, maka akan semakin dikunjungi namun semakin lama website tersebut loading dan berjalan, maka website tersebut pasti akan ditinggalkan.

Bagi sebagian besar pengguna website, email ini cukup penting karena untuk seorang blogger dan bisnis company, lima hingga sepuluh email sudah cukup untuk mendukung keperluannya. Pada dasarnya layanan email yang diberikan memang disediakan sejumlah sepuluh untuk web bisnis yang dihosting.

Pengguna antarmuka adalah semacam sistem navigasi untuk situs website. Keunggulannya adalah user dapat dengan mudah mengakses akun serta web hosting yang dimiliki.
Akses cPanel adalah sebuah akses untuk mendapatkan semua file dalam sebuah website. Fileini mencakup kode-kode yang ada di website untuk melakukan perubahan dan pembaruan melalui cPanel dari akun hosting user.

Dan yang terakhir adalah mengenai harga, tentu harga adalah pertimbangan tersendiri untuk menentukan apakah sebuah layanan web hosting termasuk didalamnya ruang penyimpanan, kualitas layanan, customer service dan dukungan sepadan dengan harga yang harus dikeluarkan.


Jadi sebelum benar-benar memilih penyedia layanan web hosting, ada baiknya untuk memahami dan mengerti tentang bagian-bagian dari hosting itu sendiri agar terhindar dari kerugian dan masalah-masalah yang tidak diinginkan.