Friday, March 8, 2019

Hadirkan Layanan Terintegrasi; Kemenristekdikti Wajibkan Layanan SISTER untuk Seluruh Dosen di Perguruan Tinggi


Sumber: http://sumberdaya.ristekdikti.go.id
Dunia perguruan tinggi di Indonesia sedang berbenah, salah satunya pada sektor teknologi pendidikan. Perguruan tinggi di Indonesia membutuhkan pelayanan yang terintegrasi dengan baik dan aman, serta dapat diakses oleh seluruh civitas akademika. Perguruan tinggi sendiri sebagai motor pencetak kaum intelektual setiap tahunnya membutuhkan banyak kebutuhan untuk menghasilkan output pendidikan yang diharapkan mampu bersaing di dunia global. Kebutuhan dan tuntutan perguruan tinggi tersebut terimplementasikan dengan dibutuhkannya banyak tenaga pengajar. Namun, selama ini kebutuhan perguruan tinggi yang besar tersebut tidak didukung dengan kesiapan sistem yang terintegrasi dengan baik. Sistem terintegrasi tersebut harus mencakup data-data dari perguruan tinggi, salah satunya terkait dengan perkembangan karir seorang dosen, dan tugasnya dalam menjalankan fungsinya sebagai pengajar, ilmuwan dan pengabdi di masyarakat.

Fungsi tersebut harus dijalankan dengan baik dan semaksimal mungkin sebagai kewajiban dari bagian uraian pekerjaan (job desc) seorang dosen. Hasil laporan terkait pengajaran, penelitian dan pengabdian tersebut harus diintegrasikan dengan baik agar dapat menunjang karir seorang dosen pada sebuah perguruan tinggi. Maka dari itu Kementerian Ristek dan Pendidikan Tinggi (Kemenristekdikti) memulai suatu program yang ditujukan untuk perguruan tinggi agar dapat mengelola sumber daya dosen dengan baik melalui sistem, sehingga dapat terintegrasikan dengan baik. Melalui teknologi informasi yang berkembang pesat, kementerian membangun suatu sistem bernama  SISTER (Sistem Informasi Sumber Daya Terintegrasi). Tercatat dalam perhitungan Kementerian Riset, Teknologi dan Perguruan Tinggi (Kemenristekdikti), jumlah dosen perguruan tinggi yang telah terdaftar yaitu sebanyak 271.280 orang, dan akan terus bertambah setiap tahunnya. Maka dari itu, untuk mendukung perkembangan karir seorang dosen perguruan tinggi yang berkaitan dengan majunya pendidikan dan perguruan tinggi di Indonesia, Kemenristekdikti mewajibkan kepada seluruh perguruan tinggi untuk menggunakan sistem SISTER dan melakukan sosialisasi program SISTER kepada setiap perguruan tinggi untuk mempersiapkan infrastruktur yang dibutuhkan.

Mengenal SISTER
SISTER dibangun untuk mengembangkan sumber daya pengajar pada perguruan tinggi yang terdiri dari data-data yang telah terverifikasi, yaitu berupa beban ajar, penelitian yang dilakukan, angka kredit, penelitian yang dilakukan, serta berbagai inovasi yang dikembangkan serta dirangkum dalam satu portofolio berupa sistem terintegrasi. Tujuan dikembangkannya sistem SISTER adalah untuk meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM), penguasaan IPTEK pada pendidikan tinggi pada umumnya, serta sebagai acuan yang tepat untuk Kemenristekdikti dalam membuat kebijakan yang tepat. 

Aplikasi SISTER dapat diakses oleh seluruh dosen pada semua perguruan tinggi di Indonesia untuk menambah portofolio mereka. Hal-hal yang dapat diakses SISTER antara lain seperti layanan karir dan kompetensi SDM untuk memperbarui data informasi, kemudahan dalam melacak data beban kerja, penelitian, dan data-data lain yang dapat mendukung portofolio dosen tersebut. Dengan adanya aplikasi SISTER, diharapkan pengelolaan data dosen dapat lebih mudah, efektif serta efisien. Selain itu, aplikasi SISTER sangat aman karena hanya dapat diakses oleh dosen-dosen yang tercatat sebagai dosen tetap dalam database pendidikan tinggi (PD - Dikti), memiliki NIDN/ NIDK atau NUP, serta akun SISTER yang telah dipersiapkan oleh admin masing-masing perguruan tinggi.

SISTER: Aplikasi Wajib bagi Seluruh Perguruan Tinggi
Dikarenakan latar belakang atas pentingnya layanan karir dari seorang dosen maka aplikasi SISTER wajib dimiliki oleh seluruh perguruan tinggi di Indonesia. Hal ini digunakan untuk menjamin layanan karir dan pelacakan terkait apa yang telah dilakukan oleh dosen tersebut. Dirjen Dikti juga telah mengeluarkan himbauan berupa edaran berisi panduan instalasi bagi seluruh perguruan tinggi di Indonesia untuk menginstall program SISTER. Namun sebelumnya, diharapkan masing-masing perguruan tinggi diwajibkan memiliki beberapa infrastruktur yang dibutuhkan untuk menunjang program SISTER serta program untuk menyimpan data semua dosen dan stakeholder yang tentunya tidak sedikit.

Ketentuan dari Dikti dalam melakukan proses penginstallan aplikasi SISTER membutuhkan sumber daya seperti jaringan internet publik, komputer server, sistem operasi dan perangkat penyimpanan data atau memory. Berikut ini adalah daftar persyaratan minimun sistem / program yang dibutuhkan untuk aplikasi SISTER :
 
Sistem Operasi :
• Windows Server 2012 64-bit
• Windows 10 64-bit
• Linux Ubuntu 14.04 64-bit
• Linux Ubuntu 16.04 64-bit

Memory :
• 12 GB RAM

Hard Drive :
• 1 TB HDD/SSD

Koneksi Internet :
• 10 mbps

Persyaratan minimun SISTER tersebut tentunya berbeda bagi masing-masing perguruan tinggi. Hal ini dikarenakan kebutuhan data yang tentunya juga berbeda antar perguruan tinggi satu dengan yang lainnya. Karena tentunya masing-masing perguruan tinggi memiliki dosen serta stakeholder yang berbeda satu sama lain. Kebutuhan-kebutuhan tersebut dapat diakomodir dengan melakukan asesmen terlebih dahulu terkait dengan kebutuhan sebelum membangun infrastruktur yang dimiliki. Untuk melakukan hal ini, Anda dapat berkonsultasi kepada pihak provider managed service yang Anda percaya untuk membantu menunjang pengadaan sistem SISTER.

Hubungi Provider Terpercaya And
a
Setelah sosialisasi kebijakan untuk menggunakan program SISTER, Dikti membebaskan perguruan tinggi untuk menggandeng mitra atau provider yang ingin dipilih oleh masing-masing perguruan tinggi terkait penyimpanan data untuk sistem SISTER. Selain memilih mitra yang terpercaya, Anda juga harus memikirkan anggaran yang dimiliki khususnya dalam merencanakan infrastruktur yang akan dibangun. Anggaran yang digunakan dalam membangun infrastruktur program SISTER ini tentunya tidak sedikit serta membutuhkan waktu yang lama, sehingga Anda harus merekrut ahli IT untuk memastikan bahwa data Anda berada pada tangan yang tepat dan terpercaya dalam menangani pengelolaan data tersebut.

Cloud provider yang menyediakan produk serta layanan managed service akan membantu Anda untuk mengetahui kebutuhan serta layanan terbaik yang Anda perlukan. Wowrack sebagai perusahaan managed service pertama di Surabaya yang telah tersertifikasi ISO27001, yaitu terkait keamanan serta manajemen data, dapat menjadi salah satu solusi mitra Anda dalam penyediaan server dan penyimpanan data. Mengapa Wowrack? Karena produk dan layanan dari Wowrack Indonesia memiliki beberapa keunggulan, antara lain adalah :

- Wowrack menyediakan fitur scale up yang memungkinkan Anda dapat menambah atau mengurangi kapasitas server sesuai dengan yang dibutuhkan, sehingga Anda tidak perlu khawatir jika ingin menambah kapasitas layanan yang Anda butuhkan.
- IP public yang memungkinkan aplikasi tidak perlu dionlinekan serta dapat secara otomatis terinstall
Standar data center tinggi yang dapat mendukung uptime server, sehingga sangat meminimalisir downtime Wowrack menggunakan dua data center, yaitu di Omadata, Surabaya Serta di Nexcenter, Jakarta. Dimana kedua data center ini memiliki reputasi sangat baik, memiliki komitmen fasilitas tinggi, dan prosedur keamanan serta redudansi yang baik.
- Fitur Advance Security yang memungkinkan VPN dapat diakses dimanapun.
-Secure and comfort. Dimana Wowrack memiliki jaminan SLA 99,9% untuk power server dan 99,8% untuk network.

Dalam standarnya, program SISTER memiliki beberapa rekomendasi kebutuhan yang cukup tinggi yakni 12GB memory dan kapasitas penyimpanan 1TB. Kebutuhan penyimpanan yang sangat besar ini dapat mengakibatkan biaya anggaran yang cukup tinggi. Padahal, dalam prakteknya beberapa organisasi belum membutuhkan kapasitas sebesar itu. Maka dari itu, Wowrack menyediakan solusi pilihan dengan membuat paket tambahan sebesar 2 CPU 8GB dan 300GB HDD storage sebelum Anda memutuskan untuk menambah kapasitas yang lebih besar. Jangan khawatirkan kebutuhan Anda yang akan meningkat setiap waktu. Karena melalui fitur scale up di Wowrack, Anda dapat menambah kapasitas penyimpanan maupun memory kapanpun.


Sebagai perusahaan managed service, Wowrack memberikan konsultasi gratis untuk membantu Anda dalam memilih server hingga menentukan spesifikasi dan konfigurasi server yang sesuai dengan kebutuhan Anda. Kunjungi website Wowrack Indonesia untuk mengetahui informasi dan layanan Wowrack Indonesia: www.wowrack.co.id  atau hubungi kontak kami melalui email: sales@wowrack.co.id ; Telepon: +62 31 6000 2888

Friday, August 25, 2017

Memilih Internet Service Provider Sesuai dengan Kebutuhan


Memilih Internet Service Provider (ISP) adalah masalah yang bisa dibilang susah-susah gampang. Terkadang ISP yang digunakan sudah sesuai dengan kebutuhan termasuk tentang kecepatan atau bandwidth yang diinginkan namun ternyata sering mengalami kendala seperti koneksi yang tiba-tiba mati dan terputus, atau jaringan yang kurang stabil. Namun sebaliknya, terkadang jaringan sangat stabil dan tidak putus-putus namun ternyata bandwidth nya sangat kecil dan kecepatannya sangat lambat. Memang banyak kendala yang tidak bisa diprediksi dari sebuah jaringan ISP. Maka dari itu, banyak orang masih merasa kebingungan memilih ISP yang paling sesuai untuk kebutuhannya. Internet yang lambat maupun tidak stabil merupakan hal yang paling dihindari, namun ironisnya juga paling sering terjadi kepada para pengguna ISP.

ISP pada dasarnya merupakan kebutuhan semua orang. Bagaimana tidak, tentu semua orang membutuhkan jaringan internet bukan? Untuk keperluan pekerjaan, keperluan bisnis, proyek, entertainment, komunikasi, dan lain sebagainya. Tentu pemakaian ISP ini lebih bisa diandalkan untuk keperluan-keperluan bisnis dan hal lainnya daripada penggunaan kuota internet karena limitnya yang tidak terbatas, dan kecepatan / bandwidthnya yang lebih tinggi. Biasanya penggunaaan internet dari provider penyedia ISP ini lebih ke arah untuk penggunaan profesional dan bisnis.


Definisi Internet Service Provider
Internet Service Provider adalah sebuah perusahaan atau provider yang menyediakan layanan jaringan dan koneksi internet untuk berbagai keperluan dan bidang seperti sekolah, universitas dan pendidikan lainnya, rumah sakit, gedung perkantoran dan apartemen, mall, bandara, rumah kost, dan lain sebagainya. Sambungan internet biasanya memerlukan sambungan koneksi dari kabel (wire) seperti kabel fiber optic, kabel telepon, kabel UTP, dan lain sebagainya. Koneksi internet juga dapat menggunakan wireless atau tanpa bantuan kabel untuk menghubungkan jaringan internet tersebut.
Masyarakat biasanya membutuhkan ISP yang mampu memenuhi kebutuhan mayoritas orang akan internet. Yaitu misalnya jaringan internet yang cepat dan stabil, koneksi yang tidak mudah putus-putus, serta internet yang aman. Aman disini yang dimaksud adalah jaringan internet aman dari resiko penyadapan internet dari para hacker serta Denial of Service (DoS) Attack dimana serangan yang menargetkan server utama ini bekerja dengan cara menyerang jaringan server maupun komputer dengan berbagai cara.


Fungsi Internet Service Provider
Img : StockSnap
Fungsi utama ISP adalah tentu menyediakan koneksi internet yang aman, cepat, dan stabil bagi masyarakat. Di era digital ini tentu kebutuhan akan internet adalah keperluan yang penting dan utama, bagaimana tidak, saat ini semua telah berubah ke sistem digitalisasi dan serba online. Pada dasarnya internet dapat dimanfaatkan untuk berbagai keperluan, mulai dari komunikasi, pekerjaan, entertainment, pendidikan, penelitian, dan lain sebagainya.

Internet menjadi kebutuhan yang sangat penting, dan berlaku di berbagai bidang. Pada bisnis yang berbasis internet misalnya e-commerce atau online ticketing, kantor dan perusahaan bahkan telah menggunakan integrasi sistem cloud dalam operasional sehari-harinya. Tentu sistem cloud harus terhubung dengan koneksi internet bukan? Bisa dikatakan jika internet sebuah perusahaan tiba-tiba down atau terputus, maka akan banyak hal yang akan terkena imbasnya. Perusahaan membutuhkan koneksi internet untuk mengirim email, melakukan backup, melakukan koordinasi dokumen dan file dengan karyawan di internal perusahaan, dan lain sebagainya. Banyak hal yang akan berhenti atau tidak dapat dijalankan apabila koneksi internet terputus.

Beberapa fungsi ISP antara lain adalah :
  • Sebagai alat komunikasi melalui email, online chat, online call, video call, webcam, dan lain sebagainya
  • Sebagai penghubung komputer dengan sistem cloud computing untuk mempermudah serta efisiensi dan  manajemen waktu
  • Sebagai penghubung user ke sebuah website, blog, landing page, dan lain sebagainya
  • Sebagai salah satu media untuk proteksi terhadap cyber crime
  • Sebagai koneksi terhadap social media dan entertainment seperti Instagram, YouTube, Facebook, LinkedIn, dan lain sebagainya

Kesimpulannya, internet digunakan untuk berbagai keperluan harian aktifitas baik pada sektor pendidikan, bisnis, entertainment, dan lain sebagainya. Maka dari itu sangat penting untuk memilih ISP yang berkompeten. Jadi tidak hanya terbujuk dengan harga yang murah, namun ternyata jaringan sering error, lemot, dan terputus tiba-tiba. Selain itu, membutuhkan waktu yang lama untuk perbaikannya, tentu dapat menimbulkan kerugian yang cukup besar. Selain koneksi yang stabil, ISP memilih ISP juga harus mempertimbangkan tentang keamanan jaringannya. Jangan sampai jaringan yang berbahaya sehingga rentan terkena serangan hacker maupun cyber crime lainnya.


Sifat - Sifat Internet Service Provider
Sebuah Internet Service Provider memiliki dua sifat yang cukup umum, yaitu :
  • Sifat ISP Terbuka
    Internet Service Provider yang bersifat terbuka adalah koneksi internet yang dapat digunakan oleh masyarakat luas dalam areal cakupan wilayah yang cukup besar dan dapat dimanfaatkan untuk masyarakat di area-area publik, seperti misalnya di sebuah bandara, taman kota, dan lain sebagainya.
  • Sifat ISP Tertutup
    Internet Service Provider yang bersifat tertutup adalah jaringan internet yang hanya khusus diperuntukkan dan digunakan oleh internal sebuah instansi atau lembaga tertentu, misalnya sebuah universitas, sekolah, dan kantor atau perusahaan.


Jenis - Jenis Internet Service Provider
Img : StockSnap

Ada beberapa jenis-jenis ISP. Jenis ISP ini dikategorisasikan berdasarkan atas layanan dan karakteristiknya. Berdasarkan karakteristiknya, ISP dibagi kedalam beberapa jenis yaitu :
  • Kecepatan koneksi. Bagi sebagian besar pengguna internet, kecepatan internet merupakan hal yang sangat penting. Karena internet yang lama akan menghambat aktifitas yang dilakukan. Termasuk salah satunya adalah buffering pada saat streaming sebuah video.
  • Web hosting
    Jika tidak memiliki server, pada untuk keperluan hosting dapat menggunakan ISP server berdasarkan ukuran masing-masing site.
  • Scan virus
    ISP dapat melakukan virus scanning serta anti-spam pada saat user melakukan upload file maupun aktifitas lainnya yang dapat membahayakan user yang lain.
  • Content filter
    Bisa dimanfaatkan untuk memblokir sebuah situs yang berbahaya atau tidak pantas sehingga juga dapat membantu untuk menghilangkan kemungkinan download otomatis dari situs-situs yang berbahaya.
  • Jaringan telepon
    Koneksi ISP juga dapat digunakan sebagai line telepon yang memungkinkan koneksi panggilan dengan menggunakan jaringan koneksi internet.

Sedangkan menurut layanannya, ISP dapat dibedakan menjadi beberapa jenis sebagai berikut :
  • Wireless, yaitu koneksi internet yang dapat tersambung tanpa bantuan kabel
  • Dial-up connection, yaitu koneksi internet yang membutuhkan sambungan kabel baik itu kabel optik maupun kabel telepon untuk mengkoneksikan jaringan internet tersebut
  • Wi-Fi, yaitu sebuah pemancar signal internet tanpa menggunakan kabel. Biasanya banyak ditemui di area publik seperti bandara, cafe dan restoran, perpustakaan, dan lain sebagainya
  • Mobile access, yaitu koneksi internet yang biasanya digunakan khusus untuk penggunaan mobile telepon. Biasanya dengan menggunakan kecepatan 2G, 3G, 4G
  • Dedicated connection, yaitu koneksi jaringan internet yang biasanya digunakan khusus untuk internal perusahaan. Sehingga segala aktifitas perusahaan lebih private dan aman


Perbedaan Internet dan Intranet
Img : StockSnap

Ada beberapa perbedaan mendasar antara internet dan intranet. Perbedaan ini juga meliputi cakupan penggunaannya. Maka dari itu definisi internet dapat dijelaskan sebagai berikut. Internet atau singkatan dari interconnection networking adalah sebuah sambungan atau koneksi yang menghubungkan satu atau beberapa perangkat komputer sekaligus dengan menggunakan sitem global Transmission Control Protocol atau Internet Protocol Suite (TCIP/IP). Internet dapat digunakan secara luas dan bebas oleh berbagai lapisan masyarakat dan untuk berbagai kepentingan.

Sedangkan definisi intranet adalah jaringan private yang juga menggunakan TCIP/IP namun dalam penggunaannya lebih terbatas pada suatu instansi atau lembaga tertentu. Misalnya saja untuk keperluan akademik sebuah universitas, database rumah sakit dan perbankan, dan lain sebagainya.

Masalah - Masalah seputar Internet Service Provider
Img : StockSnap

Menggunakan Internet Service Provider untuk mengatasi kebutuhan-kebutuhan internet juga tidak jauh-jauh dari masalah yang kerap muncul dan dialami oleh sebagian besar penggunanya. Masalah-masalah yang ada pada ISP antara lain adalah :
  • Tidak bisa akses internet walaupun status internet connected, biasanya hal ini berujung lambatnya koneksi internet yang digunakan atau malah kadang berhenti sama sekali dan tidak terhubung ke internet
  • Problem akses ISP, biasanya dikarenakan server provider ISP yang down atau mendadak mati mungkin dikarenakan alus listrik yang tidak stabil, dan lain sebagainya.
  • Kabel jaringan yang terputus dengan dan lepas, selain itu router dan modem tidak ada akses jaringan.
  • Wireless adapter yang tidak terhubung dengan wireless network, biasanya hal ini merupakan gangguan dari server baik itu sedang down atau sedang dilakukan maintenance.

Maka dari itu, ada beberapa tips atau cara untuk mengatasi problem pada Internet Service Provider yang digunakan. Langkah-langkah melakukan troubleshooting pada masalah jaringan internet diantaranya :
  • Menemukan titik masalah dan menemukan solusinya
    Biasanya masalah internet connection tidak jauh-jauh dari kesalahan teknis pada perangkat yang digunakan, sehingga harus sering-sering dilakukan pengecekan dan maintenance.
  • Memastikan bahwa ISP yang digunakan memiliki team support yang selalu siap membantu selama 24/7 sehingga jika terjadi masalah dengan server, masalah dapat segera dilaporkan dan diperbaiki.

Beberapa hal tersebut dapat dijadikan sebagai sebuah pertimbangan dalam memilih dan memutuskan Internet Service Provider mana yang akan digunakan. Koneksi internet tidak hanya berkutat seputar kecepatan dan koneksi yang stabil, namun juga tentang keamanan jaringan serta sistem support yang cepat tanggap membantu jika terjadi masalah-masalah yang disebabkan oleh hal-hal teknis.