Tuesday, November 13, 2018

Fitur Block Storage pada Data Center, Lebih Efisien?

image : pixabay

Perkembangan cloud computing sebagai implikasi dari semakin populernya intenet di dunia saat ini tumbuh sangat pesat, kebutuhan akan penyimpanan data virtual sangat penting karena digunakan hampir dari lini kehidupan. Kebutuhan sederhana seperti email, chatting, media sosaial. Kebutuhan di bidang pendidikan seperti sistem pengambilan mata kuliah, pendaftaran tes maupun tes online maupun lingkungan perkantoran maupun bisnis yang semakin menyadari pentingnya jasa cloud computing sebagai kebutuhan wajib dimiliki pada era modern saat ini.

Penyedia jasa jaringan Internet sebagai pihak yang paling berpengaruh dalam bisnis ini dituntut harus mampu memenuhi kebutuhan tersebut. Kebutuhan -kebutuhan internet tidak hanya mengenai koneksi maupun kemudahan akses sebuah koneksi internet. Namun ketersediaan sebuah penyimpanan data informasi virtual juga harus terus ditingkatkan dan diperbarui. Seiring meningkatnya pertumbuhan penggunaan jasa komputasi awan (cloud computing) ini secara otomatis meningkatkan kebutuhan akan penyimpanan informasi disimpan atau biasa disebut data center sebagai pusat data-data tersebut disimpan.

Kemudahan dan fleksibilitas sebuah komputasi awan yang tidak mewajibkan suatu perusahaan untuk membangun fasilitas data center sendiri membuat perkembangan komputasi awan naik secara signifikan. Maka dari itu mengembangkan satu model penyimpananan yang berpusat pada data center saja tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan yang setiap hari terus bertambah. Melihat hal tersebut, sebagian besar perusahaan IT dunia seperti Microsoft, Google, Amazone dan IBM yang merupakan pelopor layanan awan dan menjadi pemimpin di sektor bisnis ini pun melebarkan bisnis mereka untuk membangun data center di seluruh dunia yang tidak hanya berpusat pada satu tempat dan mengembangkan model penyimpananan berupa block storage maupun object storage. 

 
image : pixabay

Permasalahan pada Data Center

Data Center merupakan bagian tak terpisahkan dari sebuah layanan internet karena keberadaannya yang sangat penting sebagai pusat layanan teknologi informasi. Data Center dapat didefinisikan sebagai suatu  fasilitas yang digunakan untuk menempatkan beberapa kumpulan  server  atau sistem   komputer   dan   sistem   penyimpanan   data  (storage)  yang   dikondisikan   dengan   pengaturan daya,  pengatur  udara,  pencegah bahaya kebakaran dan biasanya dilengkapi  pula dengan sistem pengamanan fisik dan lain-lain.

Dalam menjalankan fungsinya, data Center setidaknya memiliki 2 fungsi utama dalam mengelola sebuah data informasi, yang pertama adalah layanan infrastruktur IP dimana layanan ini berhubungan antara ladang server dan perangkat layanan, memungkinkan akses media dan segala yang berhubungan dengan akses. Fungsi utama yang kedua dari data center adalah Storage yaitu layanan yang berkaitan dengan segala infrastruktur penyimpanan sebuah data. Isu yang diangkat dalam layanan storage adalah lingkungan Storage Area Network (SAN), fibre channel switching, replikasi, backup serta archival.

Dalam penyimpanan di data center konvensional, penggunaan server dan storage berada pada lingkungan yang sama atau biasa disebut File Level Storage. File level storage menyimpan data sebagai satu bagian informasi di dalam folder, seperti mengatur file dalam komputer yang harus memilah folder -folder berurutan untuk menemukan file yang disimpan. Ini adalah sistem  penyimpanan yang sangat tua dalam teknologi penyimpanan, meskipun jenis penyimpanan ini bisa ditambah kapasitasnya. Kelebihan sistem penyimpanan ini adalah mudah dan murah. 
Namun, meskipun berada pada lingkungan yang mudah, file storage tidak memungkinkan anda untuk menambah kapasitas hardisk dengan mudah. Anda akan terpaku oleh infrastruktur fisik ukuran tradisional dan jika ingin meningkatkan kapasitasnya, anda harus membeli hardisk baru yang memiliki kapasitas lebih besar.

Mengenal Block Storage

Block storage atau block data storage merupakan salah satu konsep arsitektur penyimpanan di data center. Sistem block penyimpanan dapat mengurangi overhead dan mempercepat penanganan aliran data, dengan menempatkan data ke dalam blok (blocking) dan deblocking pada saat ada permintaan data (data keluar). Konsep block storage mirip seperti hardisk eksternal yang sudah populer di masyarakat saat ini dimana tempatnya terpisah dengan server yang pada ulasan diatas kita membahas file storage yang tergabung dengan server.

Block storage adalah inovasi  jenis penyimpanan data yang biasanya (namun tidak selalu) digunakan dalam lingkungan Storage-Area-Network (SAN) yakni data yang disimpan dalam volume yang juga disebut sebagai blok.

Setiap blok bertindak sebagai hard drive individu dan dikonfigurasi oleh administrator. Jika File Storage ibarat sebuah rumah kontrakan, anda tidak bisa mengganti arsitektur rumah tersebut sekaligus sistem pengairan, kelistrikan dan lain-lain, yang bisa anda rubah adalah desain masing-masing kamar anda. Namun, jika Blok Storage, hardisk yang digunakan adalah satu dan diibaratkan sebuah lapangan yang besar, disana anda bisa membuat sebuah rumah berbeda-beda sesuai dengan sistem yang anda inginkan. Dalam file storage hanya memungkinkan digunakan satu OS. Namun jika blok storage, anda bisa menggunakan berbagai pilihan OS seperti Windows, Linux, Mac dalam satu wadah karena sistemnya terblok dan dibaca sebagai hard drive /hard disk individu.

Blok ini dikendalikan oleh sistem operasi berbasis server, dan umumnya diakses oleh Fibre Channel (FC), Fibre Channel over Ethernet (FCoE) atau protokol iSCSI. Karena volume diperlakukan sebagai hard disk individu, penyimpanan blok bekerja dengan baik untuk menyimpan berbagai aplikasi seperti file sistem dan database. Sementara perangkat blok penyimpanan cenderung lebih kompleks dan mahal dari file storage karena sifatnya terpisah dari server meskipun masih dikendalikan oleh server, namun yang menjadi keuntungan dari jenis penyimpanan ini adalah kecenderungan yang lebih fleksibel dan memberikan kinerja yang lebih baik dibanding file storage.

image : netbir.com

Keunggulan Block Storage
Jika sederhana adalah tujuan utama anda dalam memilih jenis penyimpanan maka cukup menggunakan file storage yang saat ini masih sering digunakan provider sistem cloud. Namun, bisnis berbicara mengenai sustainability atau keberlanjutan dari bisnis tersebut. Bisnis akan memiliki banyak permasalahan kompleks yang mengharuskan anda juga menggunakan sistem atau jenis penyimpanan yang lebih kompleks dan blok storage adalah jawabannya. Blok storage memiliki keunggulan pada fleksibilitas dan perfomamance yang jauh lebih baik dibanding file storage.

File storage menyediakan lokasi penyimpanan bersifat tersentralisasi dimana lokasi penyimpanan file lebih mudah ditemukan dan biasanya datang dengan biaya yang lebih murah dibanding block storage. File storage menggunakan metadata dan direktori untuk mengatur file sehingga bisnis kecil lebih memilih jenis penyimpanan ini.

Namun, kesederhanaan yang menjadi keunggulan dari file storage bisa juga menjadi  kelemahan sistem penyimpanan tersebut. Perusahaan yang terus menerus memasukkan data di penyimpanan cloud mereka tentunya membuat data tersebut semakin banyak, sulit dan jenuh. Tugas lain dari sebuah sistem penyimpanan selain menyimpan adalah juga melakukan filtrasi dimana data ini ditempatkan. Dalam segi kinerja, block storage jauh lebih unggul dibanding file storage. 

Beberapa keunggulan Block Storage antara lain :
  • Block Storage memberikan kinerja yang lebih cepat, fleksibel dan lebih kompleks dalam menyimpan sebuah data dibanding file storage.
  • Masing -masing volume block storage memiliki disk drive sendiri yang dipergunakan untuk yang dikendalikan oleh sistem operasi berbasis server. Hal ini memungkinkan bahwa satu hard drive memiliki lebih dari 1 OS karena sistem block storage tersebut. 
  • Pada Block Storage, setiap block dapat menyimpan data yang dapat diformat dengan sistem file yang dibutuhkan aplikasi tersebut seperti NFS, NTFS, SMB dan format yang lain.
  • Block Storage digunakan di lingkungan Storage Area Network (SAN) karena jauh lebih diandalkan dari segi kinerjanya. Sistem transfer Block Storage dalam memindah data juga lebih efisien.
  • Multi Data Center Access, semakin berkembangnya cloud karena digunakan oleh banyak bisnis saat ini menyebabkan penyedia layanan internet juga menggunakan data center rekanan dan bukan hanya milik sendiri, hal ini memungkinkan sebuah kolaborasi antar data center. Block Storage sangat dapat diandalkan untuk menyimpan file, ideal untuk aplikasi khusus seperti database dan lingkungan virtualisasi yang dapat diakses oleh beberapa data center.
  • Block storage ideal untuk penggunaan data yang besar dan kompleks, akses yang lebih cepat dan kinerja pemrosesan database sangat tinggi. Hal ini memberikan manfaat besar bagi perusahaan yang sudah menggunakan big data dan IoT untuk meningkatkan kinerja perusahaan mereka.
  • Aplikasi yang sering diakses akan mendapatkan keuntungan dari kecepatan dan konsisten input / output dari kinerja volume yang menjadi keunggulan block Storage selanjutnya.


SAN atau Storage Area Network merupakan sumber daya penyimpanan yang didedikasikan untuk server tunggal dimana fungsi server dan storage tidak dapat dipisahkan. Namun seiring kemajuan teknologi yang semakin baik dan canggih. Pada pertengahan tahun 1990-an hadir inovasi FC SAN (Saluran Fiber SAN) yang memungkinkan pemisahan server dan storage sehingga Storge berada di lingkungan Storage Area Network dan membuat penyimpanan tunggal yang dapat diakses oleh lebih dari satu server (Muti Server). Dengan berada pada lingkungan SAN, block storage memiliki kemampuan yang sangat efisien dibanding file storage karena dipakai juga di lingkungan VMware (Data Center Virtual) yang terhubung dengan sistem hypervisor yakni  platform atau aplikasi untuk menjalankan teknik virtualisasi, yang dapat menjalankan beberapa guest OS di dalam host OS
  
Kesimpulan
Block Storage merupakan jenis penyimpanan  cenderung lebih kompleks dibanding dengan jenis penyimpanan sebelumnya atau file storage. Hal yang perlu diingat dalam penggunaan block storage adalah anda harus memahami jenis data yang akan anda simpan. Apakah data tersebut bersifat kompleks, rumit dan memerlukan analisa big data untuk nantinya ? atau hanya data yang cenderung lebih sederhana dan anda memiliki biaya yang tidak besar. Beberapa karakteristik bentuk organisasi yang menggunakan block storage adalah sebagai berikut :
  • Membutuhkan skala penyimpanan independen yang besar dan dapat di kendalikan secara mandiri dari server cloud mereka. Beberapa perusahaan menggunakan skema Hybrid Private Cloud membutuhkan Block Storage ini. 
  • Organisasi yang membutuhkan penyimpanan berkinerja tinggi untuk database atau aplikasi I/O intensif seperti untuk analisa big data, IoT untuk mengetahui konsumen behavior dan inovasi dalam membuat produk karena karakteristik block storage yang memungkinkan menyimpan data base sekompleks itu.
  • Block Storage sangat cocok bagi anda yang ingin mengurangi biaya penyimpanan hingga 5x lipat dari kapasitas saat ini tanpa harus mengurangi kinerja justru semakin meningkatkan kinerja.


Wednesday, July 18, 2018

Cloud Computing untuk Ekonomi Digital


Pada tahun 2020, Indonesia menargetkan menjadi salah satu pemain ekonomi digital terbesar di Asia Tenggara. Hal ini bukanlah sebuah target tanpa dasar, melihat potensi Indonesia dalam menjalankan Ekonomi Digital dewasa ini. Seperti dikutip dari laman kominfo.go.id, data analisis Ernst & Young menyebutkan bahwa pertumbuhan nilai penjualan bisnis online di Indonesia setiap tahun mengalami peningkatan sebesar 40 persen. Selain itu, terdapat sekitar 93,4 juta jumlah pengguna internet, serta 71 juta pengguna smartphone di Indonesia. Hal ini membuktikan bahwa Indonesia telah memiliki landasan yang cukup besar dalam menghadapi ekonomi digital. Namun, yang menjadi pertanyaan adalah siapkah negara Indonesia menjadi pemain terbesar dalam ekonomi digital, mengalahkan negara-negara ASEAN lainnya seperti Singapura, Malaysia dan Thailand yang telah menjelma sebagai raksasa ekonomi digital dengan infrastuktur mereka?


Berbicara mengenai infrastruktur, bisnis ekonomi digital tidak hanya mengenai transaksi jual beli antara pembeli dan penjual. Namun, lebih dari itu, banyak aspek dari ekonomi digital yang menggandeng aspek lain seperti jasa pengiriman barang, infrastruktur jalan, logistik, provider telekomunikasi, produsen perangkat pintar, perusahaan-perusahaan penyedia server hingga penyimpanan awan /cloud computing, sehingga memudahkan proses ekonomi digital tersebut.



Definisi Ekonomi Digital
Img : StockSnap

Sebelum berbicara mengenai 2 hal yang menjadi fokus pembahasan kita pada artikel kali ini yakni ekonomi digital dan cloud computing. Mari kita melihat definisi dari dua hal tersebut. Ekonomi digital merupakan sebuah sosiopolitik dan sistem ekonomi yang mempunyai karakteristik sebagai sebuah ruang intelijen, meliputi informasi, berbagai akses instrument informasi, kapasitas informasi, serta pemrosesan informasi. Menurut Tapscott, komponen ekonomi digital yang bisa diidentifikasi pertama kali adalah industri TIK, aktivitas e-commerce, serta distribusi digital barang dan jasa. Ekonomi digital jika disederhanakan adalah sektor ekonomi yang meliputi barang-barang dan jasa-jasa saat pengembangan, produksi, penjualan atau suplainya bergantung pada teknologi digital.


Sedangkan cloud computing atau komputasi awan adalah gabungan pemanfaatan teknologi komputer (komputasi) dan pengembangan berbasis internet (awan). Cloud computing adalah sebuah konsep pemahaman dalam rangka pembuatan kerangka kerja komputasi secara online lokal (LAN) maupun global (internet). Dimana terdapat beragam aplikasi maupun data, serta media penyimpanan yang dapat diakses dan digunakan secara berbagi (shared service) dan bersamaan (simultaneous access) oleh para pengguna yang beragam, mulai dari perseorangan sampai kepada kelas pengguna korporasi atau perusahaan. Salah satu keunggulan cloud computing adalah memungkinkan pengguna untuk menyimpan data secara terpusat di satu server berdasarkan layanan yang disediakan oleh penyedia layanan cloud computing itu sendiri.



Dampak Ekonomi Digital
Img : StockSnap

Dalam perkembangannya, ekonomi digital sebagai sebuah salah satu revolusi industri, membawa dampak yang cukup signifikan bagi semua aspek industri di dunia. Dan perubahan-perubahan tersebut antara lain adalah sebagai berikut :


  • Dampak luas sebagai akibat digitalisasi yang merupakan revolusi industri keempat adalah mengubah beberapa pola bekerja beberapa orang. Contohnya, untuk menjadi supir taxi, harus mendaftar di perusahan taxi tersebut. Sedangkan akibat adanya ekonomi digital ini, mereka dapat memanfaatkan kecanggihan teknologi dan internet dengan menjadi supir taxi online, serta lebih flexibel tanpa harus “ngantor” setiap hari.
  • Dampak selanjutnya dari ekonomi digital adalah dalam sektor perbankan atau finansial. Saat ini masyarakat lebih menyukai hal-hal praktis, termasuk dalam kebutuhan akan transaksi keuangan. Di era ekonomi digital saat ini, untuk memenuhi kebutuhan masyarakat, utamanya di dalam hal financial, semakin banyak inovasi Financial Technology (Fintech).
  • Ekonomi digital mendorong terciptanya suatu market digital atau e-commerce yang bertujuan untuk memberikan sebuah wadah bagi pengusaha - pengusaha kecil atau sektor UMKM yang membutuhkan wadah dalam menjual produk-produk mereka.
  • Menumbuhkan perusahaan-perusahaan baru dalam era ekonomi digital ini. Banyak startup - startup berbasis teknologi bermunculan, akibatnya, mimpi Indonesia untuk memiliki banyak pengusaha dan menciptakan lapangan kerja dapat terealisasi dengan cara menyerap lebih banyak tenaga kerja.
  • Meskipun banyak efisiensi dari tenaga pekerja, namun dengan ekonomi digital, pelaku usaha tidak hanya terfokus pada prinsip ekonomi lama yang fokus pada produksi dan jual beli namun lebih bersinergi dengan hal lain seperti ilmu pengetahunan, teknologi dan kreatifitas.



Infrastruktur Ekonomi Digital di Indonesia
Img : StockSnap

Tidak bisa dipungkiri bahwa ekonomi digital membutuhkan berbagai infrastruktur yang banyak dibanding sistem ekonomi sebelumnya atau konvensional. Penguatan infrastruktur tersebut perlu digunakan untuk memaksimalkan potensi yang bisa dicapai oleh ekonomi digital itu sendiri. Diantara kebutuhan-kebutuhan infrastruktur tersebut, inilah beberapa infrastruktur ekonomi digital yang ada di Indonesia :


  • Pasokan listrik, menurut kepala Bappenas Bambang Brojonegoro, konsumsi listrik per kapita di Indonesia masih sebesar 977,69 Kwh atau masih di bawah sebagian negara ASEAN. Pasokan listrik ini penting sebagai modal utama dalam digitalisasi. Di negara-negara yang telah maju ekonomi digitalnya memiliki konsumsi listrik yang tinggi. Akses listrik yang belum merata inilah yang menjadi persoalan dalam menghadapi ekonomi digital.
  • Akses internet, seperti dikutip dari laman tirto.id, saat ini telah ada sebanyak 432 kabupaten/kota di Indonesia yang sudah terkoneksi internet. Akan tetapi, hanya 222 kabupaten/kota yang sudah bisa menikmati jaringan 4G. Akses internet yang stabil dan merata adalah infrastruktur dasar yang harus dibangun untuk menciptakan sistem ekonomi digital yang baik.
  • Data center, kebutuhan akan penyimpanan data perusahaan baik level multinasional maupun startup, sangatlah penting untuk menunjang digitalisasi. Data center penting digunakan sebagai tempat penyimpanan data, server komputer dan jaringan internet. Didalam data center juga terdapat cloud computing atau komputasi awan yang sifatnya public dan dapat diakses oleh siapapun asalkan dengan fasilitas internet guna mengaksesnya. Belum banyak perusahaan yang menyediakan cloud computing di Indonesia meskipun angkanya dari tahun ke tahun mengalami peningkatan. Hal ini menciptakan kondisi saat ini dimana perusahaan di Indonesia masih banyak menggunakan cloud di data center luar negeri sebesar 65%, sedangkan hanya 35% yang menggunakan cloud dalam negeri.


Manfaat Cloud Computing
Img : StockSnap

  • Server terpusat, layanan cloud computing memungkinkan penggunanya tidak perlu membangun data center sendiri. Perusahaan hanya menyewa layanan cloud dari provider pemberi layanan cloud dan dapat memanfaatkan keunggulan cloud tersebut sebagai data center perusahaan mereka.
  • Data aman, pastikan provider layanan yang dipilih aman serta telah tersertifikasi dari jaminan platform teknologi, dan juga jaminan ISO.
  • Jangkauan serta fleksibilitas yang luas. Teknologi ini menawarkan akses yang bisa dilakukan dimanapun dan kapanpun serta bisa diakses oleh siapapun yang memiliki akses hanya dengan memanfaatkan jaringan internet. Dengan penggunaan cloud computing, membeli memori fisik tidak lagi diperlukan karena bisa disimpan virtual melalui cloud computing.
  • Investasi jangka panjang, sebagai teknologi yang baru. Cloud computing akan meminimalisir pembelian aset seperti harddisk untuk menyimpan data yang besar dari perusahaan, dengan melakukan investasi cloud computing, perusahaan dapat membuat data center yang terpusat, yang memungkinkan perusahaan tersebut berkembang lebih dari satu lokasi.



Penggunaan Cloud Computing sebagai Infrastruktur Ekonomi Digital
Img : StockSnap

Dalam kaitannya dengan pemerataan ekonomi dan untuk mendongkrak Indonesia sebagai pemain ekonomi digital terbesar di ASEAN, kebutuhan akan data center sangat dibutuhkan. Namun, pembuatan data center yang mahal belum bisa dijangkau perusahaan berskala UMKM / startup. Hal ini menyebabkan perkembangan data center berupa komputasi awan / cloud computing sangat diperlukan.

Mengutip dari Worldwide Semi Annual Public Cloud Services Spending Guide yang dipublikasikan International Data Corporation (IDC), belanja dunia untuk layanan public cloud diperkirakan akan mencapai 204 miliar poundsterling pada tahun 2021. Di Indonesia sendiri sudah banyak perusahaan yang memanfaatkan teknologi ini untuk kepentingan ekonomi digital. Berikut beberapa hal positif yang bisa membuat cloud computing sebagai infrastruktur penting dalam ekonomi digital :


  • Memperluas jaringan. Sistem cloud memungkinkan penggunanya untuk terintegrasi dengan pengguna lainnya. Hal ini memungkinkan untuk pengguna menggunakan tools analytic dalam menganalisa bisnis mereka.
  • Pasar yang lebih luas, dengan memanfaatkan infrastruktur cloud computing memungkinkan  pelaku bisnis memanfaatkan pola konsumsi masyarakat yang berubah menjadi digital dan menjual produknya lebih luas.
  • Real time / update. Cloud Computing menyimpan data  pengguna di internet, sehingga pengguna dalam hal ini pelaku bisnis bisa memanfaatkan penyimpanan ini untuk mengupdate produk-produknya lebih real time dan cepat.
  • Sistem keamanan data. Cloud Computing dapat menyimpan data pengguna di internet yang lebih aman karena sistem keamanannya yang terus diperbarui /real time sehingga tingkat keamanannya tinggi.
  • Backup Data. Pada penggunaan data IT konvensional, memungkinkan terserang virus atau malware yang menyebabkan data dari pelaku bisnis tersebut hilang. Dengan menggunakan cloud computing, data-data dasar bisa langsung terbackup. Selain itu hal ini bisa dimanfaatkan untuk analisis consumer behaviour yang sangat dibutuhkan dalam ekonomi digital.






Wednesday, April 25, 2018

Workshop SEVIMA V.3 GOfeedercloud Gandeng Wowrack sebagai Partner Cloud


Pada tanggal 19 April 2018, PT. Sentra Vidya Utama atau lebih dikenal dengan SEVIMA, mengadakan Workshop GoFeeder Volume 3. Acara seperti ini sebenarnya rutin dilakukan satu tahun satu kali demi menjaga update informasi tentang perkembangan teknologi, khususnya di bidang aplikasi dan platform pendidikan. Bagi yang belum mengetahui tentang SEVIMA, jadi pada dasarnya SEVIMA adalah perusahaan konsultan dan pengembang teknologi informasi yang telah berdiri sejak 2004. SEVIMA telah banyak mengeluarkan produk-produk bertema pendidikan, diantaranya adalah SEVIMA Siakad yang diperuntukkan bagi Universitas untuk keperluan kegiatan administrasi operasional dan managemen, kemudian Siakad Cloud sebagai Software as a Service (SaaS) for University yang mana dapat membantu sistem Informasi Akademik Perguruan Tinggi tanpa kesulitan dalam menyediakan infrastruktur dan tenaga IT, kemudian ada SEVIMA Pay, SEVIMA Web Design, serta masih banyak produk SEVIMA yang lainnya. 

Workshop kali ini, SEVIMA menggandeng PT. Wowrack Indonesia sebagai partner provider cloud untuk SEVIMA. Acara workshop ini sekaligus merupakan acara launching aplikasi dari SEVIMA yang terbaru, bernama SEVIMA GOfeedercloud. Aplikasi ini akan banyak membantu Universitas dan Perguruan Tinggi dalam mengatur sistem KRS online, manajemen kelas dan jadwal, cetak laporan nilai mahasiswa (KHS, KRS, serta Transkrip), membantu memudahkan sistem pembayaran dan keuangan akademik, serta dapat membantu juga untuk memperbaiki kualitas data untuk Akreditasi BAN PT.


Launching Aplikasi GOfeedercloud

Acara workshop ini sangat menarik karena selain adanya sambutan langsung dari CEO SEVIMA yaitu Bp. Sugianto Halim, penjelasan mengenai pentingnya menggunakan cloud disampaikan oleh perwakilan dari Wowrack yaitu Bp. Nehemia Rhema. Dalam workshop ini, Bp. Nehemia menekankan pentingnya dewasa ini untuk menggunakan segala jenis platform berbasis cloud. Karena dengan cloud, selain pekerjaan menjadi lebih mudah, akses yang cepat, memungkinkan kolaborasi editing data dengan beberapa user sekaligus yang memiliki password dan credential login akses, serta yang terpenting adalah keamanan data-data serta informasi penting yang tersimpan dalam database cloud. Acara ditutup dengan doorprise berupa pembagian voucher  Wowrack Cloud for GoFeeder senilai Rp 1.100.000,-  sponsored by Wowrack kepada beberapa perwakilan dari Perguruan Tinggi yang menggunakan SEVIMA GOfeedercloud.

Pembagian voucher dari Wowrack

Workshop yang berlokasi di Hotel Santika Premiere Gubeng ini dihadiri oleh berbagai pimpinan serta perwakilan operator IT dari berbagai perguruan tinggi di seluruh Indonesia. Selain itu, workshop ini juga dihadiri oleh narasumber yang telah banyak ditunggu oleh praktisi Perguruan Tinggi yaitu Prof. Ir. Moses Laksono Singgih, Msc, MRegSc, PhD, IPU selaku asesor BAN-PT untuk program studi AIPT dan Ketua Pusat Jaminan Mutu ITS 2009-2013. Kemudian narasumber kedua adalah Drs. Wawan Gunawan selaku Kepala Bidang PDDikti - Pangkalan Data Pendidikan Tinggi yang menyampaikan tentang akreditasi serta materi tentang pelaporan PDDIKTI.

Bp. Nehemia Rhema menyampaikan informasi tentang cloud

Acara workshop ini terbilang cukup menarik dan bermanfaat karena dapat menyampaikan ilmu serta informasi yang sangat penting bagi dunia pendidikan. Hal ini membuktikan bidang pendidikan juga tidak bisa terlepas dari kemudahan yang ditawarkan oleh perkembangan teknologi. Dan Wowrack sebagai provider penyedia cloud terpercaya di Indonesia, khususnya di Surabaya yang memiliki layanan support selama 24/7 penuh, dengan senang hati mendukung dan menjembatani kebutuhan masyarakat khususnya di dunia pendidikan dengan kemudahan yang ditawarkan segala jenis aplikasi dan platform berbasis cloud. 


Follow :
Facebook SEVIMA : Sevima : Take IT Easy 
Instagram : @sevima_official 
Website : sevima.com 






Friday, January 19, 2018

Mengenal Colocation Server dan Manfaatnya



Apakah bisnis yang Anda jalankan termasuk bisnis yang bergerak di bidang Teknologi Informasi (TI), atau malah justru bisnis Anda yang membutuhkan bantuan dan layanan teknologi dari pihak third party yang lebih memahami tentang TI? Nah, dalam dunia TI tentu Anda akan sangat mudah menemukan istilah-istilah seperti server, hosting, data center, cloud computing, serta colocation. Ya, colocation. Apakah Anda pernah mendengarnya? Jadi apa sebenarnya colocation itu? Dan apa fungsinya bagi Anda serta bisnis yang sedang dijalankan? Mari kita simak penjelasan mengenai colocation dalam ulasan artikel berikut ini.


Sebagai gambaran awal, colocation ini berkaitan erat dengan server, rack, data center, internet, serta sistem cloud computing. Dan hal ini juga dapat berkaitan pula dengan Infrastructure as a Servive (IaaS). IaaS adalah bentuk layanan dari third party berupa ‘persewaan’ infrastruktur TI, namun terbatas pada hal-hal tertentu seperti misalnya saja storage, memory, nerwork, RAM, bandwidth, serta konfigurasi lainnya. Namun hal-hal yang disewakan tersebut biasanya sudah merupakan hal paling utama yang diperlukan dalam sebuah sistem operasi TI. Secara mudahnya, segala peralatan yang dibutuhkan dalam menyusun sebuah sistem dapat dilakukan dengan cara sewa, tanpa perlu membeli masing-masing unit yang diperlukan untuk membangun sebuah jaringan tertentu. Mengapa lebih baik sewa? Karena dengan sewa, tentu dapat lebih meminimalisir pengeluaran budget untuk pemeliharaan serta penggantian infrastruktur TI yang sudah lama. Hal yang harus dilakukan user adalah hanya tinggal upgrade/menambahkan storage,  RAM dan memory saja. Nah, kembali kepada pembahasan colocation, jadi apa sebenarnya colocation ini?    


Pengertian Colocation dan Contohnya

Colocation adalah tempat/rack untuk menempatkan atau meletakkan server dalam sebuah data center. Biasanya data center ini merupakan data center milik third party yang tidak dikelola sendiri. Colocation juga dapat berarti sebagai sebuah tindakan mempercayakan keamanan server dan bisa juga perawatan sebuah / beberapa hardware server pada pihak data center third party. Jadi pada dasarnya colocation ini adalah menggunakan jasa layanan pihak third party untuk mengurus semua system serta perawatan hardware server. Keuntungannya, Anda dapat lebih cepat menerima report atau laporan kerusakan sedini mungkin, sehingga dapat segera menyiapkan rencana cadangan atau hardware pengganti untuk server yang rusak. Sehingga dampaknya terhadap kemungkinan down time juga semakin kecil.


Pihak third party ini bisa menjadi semacam extent dari tim TI Anda yang akan selalu siap dan bertindak cepat jika ditemukan kendala apapun. Jadi Anda tidak perlu lagi memikirkan tentang layanan preventif serta perawatam hardware. Tugas utama pihak third party sebagai penyedia layanan colocation memang sebenarnya adalah untuk melakukan kontrol dan monitoring server pada data center mereka. Namun, pihak third party tidak akan bertanggung jawab dalam hal penggantian hardware. Jadi penggantian hardware yang rusak, tetap menjadi tanggung jawab dari perusahaan pemilik hardware server tersebut.


Mempercayakan server pada colocation data center pihak third party memang lebih menguntungkan jika dibandingkan dengan mengelola server dan data center sendiri. Namun jika memiliki tim TI yang profesional dan ready selama 24/7 dalam controlling dan monitoring data center, maka Anda tidak perlu memerlukan jasa colocation. Namun jika dilihat dari banyaknya manfaat yang akan diterima jika menggunakan jasa layanan colocation pada pihak third party, maka hanya tidak perlu mengeluarkan budget extra untuk membangun data center, melainkan cukup dengan menyewa colocation saja.


Contoh colocation ada banyak, saat ini di Indonesia telah banyak perusahaan TI yang menyediakan layanan sewa rack atau colocation. Namun Anda harus memperhatikan keamanan dari data center tersebut. Apakah sudah memenuhi semua kriteria standar data center yang aman dari bencana, siap support selama 24/7, dan layanan-layanan penting lainnya. Inilah pentingnya memilih penyedia layanan TI yang benar-benar trusted dan reliable. Layanan colocation biasanya dibutuhkan oleh perusahaan di berbagai bidang, pengelola website, programmer, serta instansi lainnya yang membutuhkan layanan dan pengelolaan data dalam jumlah yang besar. Contoh konkretnya adalah di bidang perbankan.


Pengertian Server Colocation

Colocation server adalah sebuah layanan persewaan rack untuk menyimpan server pada suatu data center. Hal-hal yang perlu diperhatikan untuk memilih data center yang tepat antara lain adalah syarat arus listrik yang stabil, UPS, temperature control, power generator, flooring, ketersediian dan kestabilan akses internet, CCTV, serta security yang dapat bekerja memantau keseluruhan keamanan data center tersebut.


Apa itu colocation data center? Colocation data center adalah rack tempat meletakkan perangkat server yang berada pada sebuah data center. Istilah colocation server tentu saja berkaitan erat dengan data center. Colocation dan data center tidak bisa dipisahkan, jadi ibarat data center adalah rumah, maka colocation adalah furniture dan perabotan rumah. Keduanya berkaitan satu sama lain. Sebuah data center dibangun untuk menunjang kestabilan beberapa server yang terletak pada rack maupun kabinet-kabinet agar dapat berjalan dengan baik tanpa kendala.


Jadi, apa rack colocation? Rack colocation adalah media yang digunakan untuk meletakkan server (hardware) dalam suatu data center yang aman. Rack-rack ini harus dijaga dengan suhu dan temperature tertentu agar perangkat keras tidak menjadi panas. Mengapa server bisa menjadi sangat panas? Tentu saja karena perangkat terus berjalan selama 24/7 dan tidak pernah off. Karena server yang terlalu panas tersebut dapat mengakibatkan kerusakan piranti serta dapat menyebabkan server down. Itulah sebabnya pemeliharaan data center harus sangat diperhatikan.


Pengertian Cloud Server

Cloud server adalah sebuah server yang memiliki operating system berbasis cloud. Jadi cloud server ini menggabungkan antara perangkat komputer dengan jaringan internet. Lantas apa hubungan cloud server ini dengan colocation? Salah satu hal yang tercover oleh layanan colocation adalah sistem cloud server. Cloud server membutuhkan jaringan internet sebagai pusat server dan pengelolaan datanya.


Adapun fungsi cloud server untuk bisnis adalah sebagai media untuk penyimpanan data atau storage. Beberapa manfaat cloud server adalah :


  • Lebih efisien bagi user
  • Lebih hemat budget
  • Kemudahan dalam akses data bagi user
  • Tidak adanya biaya perawatan untuk maintenance perangkat keras
  • Dapat mengakses software dari cloud server tersebut


Pengertian Dedicated Server

Dalam setiap sistem cloud computing, layanan hostingnya dapat dibagi, apakah akan digunakan khusus dan terpusat untuk kalangan pribadi (private) atau lebih publik dan dapat diakses oleh banyak pihak. Sistem hosting cloud yang hanya digunakan untuk kalangan terbatas bernama dedicated server. Jadi dedicated server adalah hosting yang memberikan layanan server secara utuh dan penuh hanya kepada satu akun penyewa saja. Lalu apakah perbedaan colocation dan dedicated server?

Colocation memiliki arti yang berbeda dengan dedicated server. Perbedaan colocation dan dedicated server adalah tentang kepemilikannya. Jika colocation dapat diartikan sebagai tempat untuk ‘menitipkan’ server pada sebuah tempat aman bernama data center, maka dedicated server adalah server yang dibeli dengan cara menyewa perangkat keras yang gidunakan untuk kalangan pribadi sehingga server tersebut tidak akan di shared dengan penyewa yang lainnya. Dalam dedicated server terdapat kebebasan dalam memilih jenis bandwidth yang diinginkan serta kebutuhan akan tim TI / remote hands pada data center tersebut.


Perbedaan Hosting dan Colocation

Jenis dari hosting itu bermacam-macam, namun pada dasarnya hosting adalah sistem sewa tempat dalam konteks website sebagai tempat untuk menampung dan menyimpan file-file seperti gambar, email, teks, aplikasi, program, dan lain sebagainya. Salah satu jenis hosting adalah shared hosting, shared hosting adalah layanan hosting yang digunakan bersama-sama dengan  user lainnya. Hal ini dilakukan dengan cara menggunakan IP address, software dan hardware secara bersama-sama. Shared hosting sangat cocok digunakan dalam penggunaan blog dan online shop. Nah, lalu apa perbedaannya dengan colocation hosting? Colocation hosting biasanya juga disebut sebagai cloud hosting. Jadi cloud hosting adalah layanan hosting yang terhubung pada berbagai macam server-server yang berbeda. Colocation hosting berada diatas dedicated server maupun shared hosting yang lebih tradisional. Colocation hosting memiliki server sangat stabil dan sumber daya yang tidak terbatas pada layanan hosting.


Jenis-Jenis Colocation

Jenis-jenis colocation bermacam-macam, mulai dari Per U, Half Rack, serta Full Rack. Jenis colocation ini juga memiliki dua model model penyimpanan server, yaitu dalam rack maupun kabinet. Pemilihan model rack ini biasanya juga disesuaikan dengan kebutuhan user penyewa. Ada yang kebutuhannya menggunakan rack sudah cukup, namun untuk keamanan yang lebih terjaga, banyak user yang lebih menyukai model penyimpanan dalam kabinet. Pemilihan jenis colocation ini juga disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing user. User yang memiliki banyak perangkat server yang harus disimpan, tentu lebih baik menggunakan layanan jenis full rack. Begitu juga dengan user yang hanya memiliki kebutuhan sedikit server, tentu lebih baik menggunakan Per U agar lebih efisien dan sesuai budget.
Banyak penyedia layanan cloud dan colocation yang memberikan harga colocation murah. Namun harga yang murah belum tentu jaminan kualitas yang baik. Tentu Anda lebih memilih data Anda aman dan minim resiko bencana daripada murah namun keamanannya belum terjamin kan? Namun belum tentu juga harga murah namun kualitasnya dibawah rata-rata. Pastikan sebelum mempercayakan kebutuhan TI Anda kepada third party, Anda benar-benar sudah memahami layanan dan kualitas yang diberikan oleh pihak third party tersebut. Third party yang baik selain memiliki layanan support selama 24/7 tentu juga memiliki layanan colocation dengan layanan terkelola.


Manfaat Penggunaan Colocation

Menyewa colocation lebih disarankan daripada Anda harus membangun sendiri data center, terutama apabila bisnis yang Anda jalankan ini memiliki skala kecil-menengah. Data center biasanya diperlukan untuk bisnis atau perusahaan dengan skala besar. Jadi, mengapa Anda membutuhkan colocation? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, tentu Anda harus menemukan fungsi dan manfaat colocation. Tujuannya adalah agar Anda dapat menemukan sisi positif dari colocation yang dapat dimanfaatkan untuk kebutuhan Anda dan perusahaan. Lalu, apa saja manfaat menggunakan jasa layanan colocation?
  • Lebih hemat budget
    Membangun colocation dan data center sendiri tentu memerlukan biaya yang tidak sedikit, sehingga menyewa jasa layanan colocation adalah langkah yang sangat tepat agar lebih menghemat biaya.
  • Efisien
    Ketika memilih layanan colocation, tentu semua hal terkait data center seperti pemeliharaan dan maintenance tidak perlu dilakukan sendiri. Jadi perusahaan bisa fokus mengurus hal-hal lainnya, lebih hemat waktu.
  • Tingkat produktivitas yang meningkat
    Persoalan TI tentu bukan sebuah masalah lagi, karena Anda telah memiliki ‘remote hands’ untuk mengurus tentang perawatan server tersebut. Untuk mengetahui penjelasan tentang remote hands, Anda dapat melihat melalui artikel berikut ini.
  • Memiliki tingkat keamanan data center yang tidak perlu diragukan
    Sebelum membangun data center, tentu sudah dipikirkan tentang keamanan gedung atau lokasi yang digunakan. Tentu hal ini merupakan jaminan bahwa ketika Anda mempercayakan server dan memilih colocation, semua hal akan terjamin keamanannya. Mulai dari kemungkinan bencana alam, listrik yang tidak stabil, dan lain sebagainya. Semua tentu sudah diperhitungkan sebelumnya.
  • Memiliki teknologi dan sistem yang terstruktur
    Teknologi yang digunakan ketika Anda memilih colocation tentu adalah teknologi terbaru yang akan selalu diupdate, termasuk anti-virus. Jadi Anda tidak perlu cemas dan khawatir lagi tentang upgrade system.
  • Tidak perlu upgrade sistem server
    Hal ini merupakan tugas dari pihak third party pengelola colocation. Sehingga Anda akan memiliki waktu yang lebih banyak untuk mengurus hal lainnya.
  • Layanan server selama 24/7
    Server akan berjalan dengan sendirinya, tidak perlu ditunggu selama 24 jam. Namun sistem yang ada pada data center akan menginformasikan jika ada kejanggalan dalam sistem sehingga kendala dapat segera diatasi.
  • Tidak bergantung pada penyedia hosting
    Walaupun memiliki status sebagai ‘penyewa’, tidak serta merta membuat Anda harus bergantung kepada pihak penyedia hosting. Anda tetap dapat melakukan hal-hal seperti install software apapun yang dibutuhkan secara mandiri.
  • Tidak perlu memiliki tim TI sendiri
    Pengelolaan, pemeliharaan, dan perawatan server colocation telah menjadi tanggung jawab pihak pengelola dan tim ahli dari provider third party tersebut.