Friday, December 21, 2018

Punya ide startup? Wujudkan dengan Cloud Computing



Saat ini, startup berbasis aplikasi di web dan aplikasi menjadi tren di Indonesia khususnya bagi generasi muda. Munculnya banyak ide bisnis ini sekaligus mengawali banyaknya startup yang bermunculan akibat efek dari inovasi teknologi itu sendiri. Dimulai dari fleksibilitas hingga efektifitas dari teknologi memunculkan banyak ide kreatif guna menyelesaikan masalah agar hidup semakin praktis dan efisien. Bisnis dan inovasi seoalah 2 hal wajib yang tidak bisa dipisahkan dan maju bersama dalam memenangkan persaingan bisnis. Untuk itu, seorang pebisnis yang ingin membangun perusahaan rintisan atau startup harus siap bersaing dengan pebisnis lain. Kesiapan ini meliputi kesiapan tentang mendesain, merancang, membangun hingga menjalankan serta merawat bisnis tersebut. Lantas, pertanyaan selanjutnya adalah Bagaimana mengeksekusi ide tersebut ?. Ketika berbicara mengenai startup, fenomena ini cukup unik dan menarik jika diamati. Dalam waktu bersamaan, mereka harus berpikir mengenai efisiensi dari segi anggaran dana yang  lebih hemat namun harus mengadaptasi teknologi terkini yang bertolak belakang dengan prinsip hemat anggaran tersebut.

Platform as a Service dari Cloud Computing adalah layanan yang sebanding dengan kebutuhan startup dimana dapat menghemat dana perusahaan -perusahaan Startup untuk keperluan penghematan dana. PaaS dari Cloud Computing merupakan platform yang sangat tepat dalam mengembangkan berbagai aplikasi yang menjadi tren perusahaan startup saat ini. Dalam artikel ini, kita akan berdiskusi tentang bagaimana PaaS yang merupakan layanan dari Cloud Computing membantu startup dalam mengembangkan bisnisnya lebih jauh dan memimpin pasar. 

Karakteristik Startup
Startup atau perusahaan rintisan merupakan sebuah perusahaan yang belum banyak berkembang dari segi jumlah karyawan maupun skala bisnis. Namun, startup biasanya memiliki perkembangan bisnis yang cukup cepat karena ide suatu startup biasanya langsung bisa diterima masyarakat. Karakteristik dari perusahaan startup pertama adalah usia perusahaan ini berdiri. Usia dari suatu startup biasanya tidak lebih dari 3 tahun operasional. Dalam tiga tahun operasional, sebuah perusahaan startup dituntut untuk berkembang dan mampu merebut hati pasar melalui branding merk mereka. Diferensiasi produk penting dilakukan dan inovasi kekinian untuk menjawab permasalahan masyarakat modern menjadi ciri khas perusahaan startup.

Dalam mengoptimalkan kinerja suatu startup, efisiensi karyawan sangat diperlukan. Karyawan yang sedikit ini mengharuskan mereka harus bisa multitasking dan dituntut mampu mengerjakan banyak hal. Hal ini membuat pekerja di perusahaan startup masih sering tumpah tindih dalam menjalankan fungsi tugasnya, maka dari itu, banyak perusahaan startup yang mempekerjakan talenta muda dalam perusahaan mereka karena visi dan misinya sangat berkaitan dengan semangat muda yang mengharuskan bisa multitasking. Karakteristik selanjutnya adalah terkait penghasilan yang mereka dapatkan untuk kebutuhan operasional. Kebanyakan dari startup mendapatkan penghasilan mereka dari angel investor atau venture capital. Dengan kata lain, masih sedikit startup yang telah memiliki benefit dari penjualan produk mereka. Anggaran yang besar dari investor ini harus mendapat jaminan terealisasinya profit yang lebih besar dibanding dengan yang diinvestasikan. Berdasarkan hal itu, sangat wajar jika startup memaksimalkan penggunaan uang mereka terkait beberapa kebutuhan yang sejalan dengan core value mereka.

Karakteristik yang terakhir adalah suatu startup sangat erat dengan teknologi, khususnya teknologi informasi. Penggunaan aplikasi berbasis smartphone dan website menjadi karakteristik startup saat ini dalam mengimplementasikan ide mereka. Hal ini disebabkan karena penetrasi pengguna internet dan pengguna smartphone yang semakin tahun terus meningkat mengakibatkan bisnis ini selalu menjanjikan dan perusahaan startup terdepan dalam menjalankan bisnisnya.



Platform as a Service (PaaS)
Platform as a service (PaaS) adalah jenis layanan cloud computing yang menyediakan platform yang memungkinkan pelanggan untuk mengembangkan, menjalankan, dan mengelola aplikasi tanpa kompleksitas membangun dan memelihara infrastruktur yang biasanya terkait dengan pengembangan dan peluncuran aplikasi. Seperti IaaS atau Infrastructure as a Service, PaaS yang bagian dari cloud computing juga tidak hanya terdiri dari  server infrastruktur, penyimpanan, dan jaringan. Namun juga terdiri dari middleware, tools -tools pengembangan software, layanan business intelligence, manajemen sistem database dan lain -lain. PaaS didesain untuk mendukung pengembangan web berbasis aplikasi yakni : Membangun, menguji coba, menyebarkan, mengelola hingga memperbarui aplikasi berada di lingkungan PaaS

PaaS memungkinkan anda tidak membeli lisensi software yang cukup mahal bagi suatu startup. Infrastruktur, middleware, alat dan berbagai macam sumber yang dimiliki dan mendasari PaaS sangat memungkinkan anda sebagai pengembang startup untuk mengelola aplikasi dan layanan yang anda kembangkan. Layanan Cloud computing dan lingkungan di dalamnya akan membantu anda untuk mengembangkan ide bisnis startup anda lebih berkembang karena didukung lingkungan yang memadai.

Keunggulan PaaS Cloud Computing

Kita sduah berbicara mengenai definisi dari startup dan juga karakteristik yang dimiliki oleh perusahaan startup. Selain itu definisi dari cloud computing, khususnya PaaS sudah dijabarkan, lalu yang menjadi pertanyaan selanjutnya adalah: Bagaimana startup yang dibangun akan bisa sukses dengan bantuan cloud computing khususnya PaaS? Berikut adalah beberapa keuntungan yang bisa anda peroleh ketika membangun startup dengan PaaS:

Anda akan lebih fokus pada pengembangan inovasi.
PaaS dari Cloud Computing membantu hal -hal yang berkaitan dengan percepatan inovasi suatu startup. Kecepatan dalam inovasi sungguh sangat penting untuk membantu suatu bisnis dengan tujuan untuk memenangkan persaingan. Sebagai seorang pendiri startup, inovasi harus segera diimplementasikan sesegera mungkin. Sementara itu, untuk mengatur platform atau hal -hal yang bersifat teknis dan berhubungan dengan software akan membutuhkan waktu yang cukup lama namun ini adalah sesuatu yang harus dikerjakan dengan percepatan inovasi sebuah bisnis. Dengan PaaS Cloud computing, lingkungan telah diatur, disesuaikan dan seorang pengembang bisa lebih cepat tanpa harus mengganggu pengembangan bisnis yang sedang anda lakukan.


Paas Cloud Computing menggunakan teknologi terbaru dan terbaik.
Tantangan dalam membangun sebuah aplikasi yang akan anda kelola adalah haruslah sudah dapat dilacak, dirawat, diperbarui, dan diintegrasikan lagi dari waktu ke waktu. Hal yang sering sekali perusahaan startup sulit lakukan sendiri. Dengan menggunakan PaaS, teknologi terbaru dan termutakhir adalah jaminan dari perusahaan layanan. Anda tidak perlu khawatir, sistem PaaS dari cloud computing akan selalu diperbarui secara otomatis tanpa mengganggu operasional bisnis anda.

Memaksimalkan Uptime.
PaaS dari cloud computing dapat membantu anda meraih target dan menghindarkan waktu downtime yang tiba -tiba. Setiap penyedia layanan PaaS biasanya telah menawarkan SLA sebesar 99% lebih dimana jaminan aplikasi yang anda kembangkan merupakan berada di lingkungan Cloud Computing terbaik.

Menghemat Anggaran.
Menggunakan PaaS dari cloud computing adalah jalan terbaik untuk meningkatkan skala bisnis anda. PaaS dari Cloud computing menghemat anggaran anda dalam memaksimalkan penggunaan dana yang anda miliki. Anda tidak harus membangun infrastruktur IT anda di perusahaan startup anda yang tentu akan lebih membuat anggaran anda membengkak. Dengan mempercayakan segala bentuk layanan seperti server, data center kepada layanan PaaS akan jauh lebih menghemat anggaran anda yang terbatas.

Aspek Keamanan
Keamanan data center adalah sangat penting untuk kemungkinan terjadinya data hilang atau data rusak. PaaS dari cloud computing memiliki pendekatan unik dalam aspek keamanan. PaaS dari cloud computing memiliki penyimpanan besar dengan pendekatan yang berbeda di setiap layer yang semakin ketat. Keamanan dimulai dari Tier 1 hingga Tier yang semakin ketat agar tidak ada spam atau hacker yang mampu membobol data perusahaan. Meskipun cloud computing banyak dikritik dari segi keamanan karena dapat diakses oleh setiap orang, namun perusahaan -perusahaan besar penyedia layanan ini seperti Microsoft, Apple, Amazon telah memiliki standar keamanan yang sangat tinggi dalam menjaga sebuah data. Selain itu, banyak provider yang juga telah memiliki jaminan SLA sebesar 99% lebih untuk menjaga data dari kejahatan siber, serangan virus atau kerusakan suatu data.

Dukungan terbaik dari provider
Seperti yang dijelaskan sebelumnya, ketika praktisi startup membangun dan menjalankan PaaS. Anda sedang berusaha menjawab segala kebutuhan konsumen. Tidak hanya menjawab pertanyaan dari orang yang memahami teknologi, namun juga bagi mereka yang awam dengan teknologi. Anda harus memastikan bahwa teknologi yang anda gunakan adalah didukung oleh provider terbaik karena anda akan bekerja dengan mereka, tidak hanya membeli dan menjalankannya sendiri. Menggunakan PaaS dari cloud computing merupakan pilihan terbaik dalam mengadopsi teknologi dalam lingkungan anda. Pilih provider penyedia lingkungan yang aman dan mampu memberikan SLA lebih dari 99 % hidup. Wowrack merupakan perusahaan IT yang fokus di bidang IT Managed Service dan telah lebih dari 10 tahun berdiri.


PaaS menawarkan banyak keuntungan dari cloud computing, khususnya bagi bisnis startup. Dengan segala kekuatan terkaitan kemudahan dan fleksibilitas. PaaS dari cloud computing akan membantu anda dalam menjalankan bisnis anda dan tentunya menghemat anggaran anda. Selain itu, cloud computing juga menawarkan lingkungan yang memungkinkan anda membangun, menjalankan hingga merawat aplikasi anda. PaaS dari Cloud computing juga memiliki tingkat keamanan yang tinggi pula, berada di lingkungan cloud computing global, anda tidak perlu khawatir hal -hal terkait pencurian data dan data yang rusak di lingkungan cloud computing.


Thursday, August 30, 2018

Sumber Informasi dan Cara Belajar Cloud Computing yang Tepat




Dunia semakin terkoneksi dengan segala kemudahannya melalui perkembangan teknologi informasi yang begitu cepat. Cloud computing sendiri sebagai salah satu terobosan teknologi informasi saat ini, mampu memberikan berbagai layanan dan kemudahan serta manfaat bagi berbagai kebutuhan para pelaku industri IT. Dalam pengaplikasiannya di kehidupan sehari-hari, bahkan masyarakat awam pun juga tanpa sadar telah menggunakan dan memanfaatkan kemudahan yang ditawarkan oleh teknologi cloud computing. Masyarakat memanfaatkan teknologi cloud computing untuk bekerja, menyimpan dokumen, melakukan kolaborasi dokumen, dan lain sebagainya. Secara tidak langsung, teknologi cloud computing telah banyak membantu aktivitas masyarakat sehari –hari. Masyarakat biasanya memanfaatkan teknologi cloud computing sebagai media penyimpanan data virtual melalui Google Drive, Drop Box, dan lain sebagainya. Kemudahan lainnya yang belum banyak digunakan oleh banyak orang namun sudah mulai dimanfaatkan, adalah pemanfaatan cloud computing untuk membuat desain, pengelolaan data karyawan, supply chain management sebuah perusahaan manufaktur dan berbagai kemudahan lainnya.

Cloud computing didesain untuk mendigitalisasi sekaligus mengintegrasikan berbagai elemen teknologi agar lebih mudah dioperasikan dibandingkan dengan cara tradisional sebelumnya. Sebuah perusahaan sendiri wajib mengadopsi teknologi cloud computing jika ingin melebarkan skala pemasaran perusahaannya baik dari tingkat lokal, regional, nasional bahkan internasional. Mengadopsi sistem cloud computing ini bukanlah suatu pilihan, melainkan kewajiban bagi sebuah perusahaan. Karena saat ini dan di masa mendatang, sistem cloud computing diprediksi akan terus berkembang. Mengingat trend yang terjadi saat ini saja, kemudahan sistem cloud computing dan aspek-aspek pendukungnya tetap akan terus diminati oleh sebagian besar orang. Untuk itu, mempelajari teknologi cloud computing merupakan hal yang sangat bijak untuk dilakukan sedini mungkin, mengingat alasan-alasan yang telah dikemukakan sebelumnya.


Sesuaikan dengan Kebutuhan
Img : Stocksnap

Hal mendasar sebelum mempelajari cloud computing adalah bertanya kepada diri sendiri tentang kebutuhan mempelajari cloud computing itu sendiri. Hal ini dapat dimulai dengan menentukan tujuan Anda. Tujuan ini bisa bermacam-macam, misalnya saja karena Anda ingin menjadi seorang engineer di bidang IT, atau mungkin  menjadi  penulis di perusahaan IT yang memiliki produk cloud computing, dan lain sebagainya.  Hal tersebut penting diketahui untuk memudahkan bagaimana alur belajar cloud computing sesuai dengan yang diperlukan.

Setelah mengetahui tujuan yang ingin dicapai, tentukan apakah Anda merupakan seorang beginner, intermediate, atau seorang yang sudah berada pada level advanced di bidang IT. Seorang beginner tentu belum banyak memiliki pengetahuan tentang ilmu dan teknologi cloud computing. Namun seseorang yang berada pada level advance, mungkin memerlukan pengakuan yang lebih dengan mendapatkan sertifikasi sebagai bukti keterampilannya, dibandingkan dengan dianggap hanya mengetahui hal-hal yang bersifat mendasar tentang cloud computing.

Seorang beginner dapat didefinisikan sebagai seseorang yang belum pernah mengikuti pendidikan atau sumber pendidikan lain yang berhubungan dengan teknologi Informasi sesuai dengan konsentrasi yang diinginkannya. Dalam dunia kerja, beginner biasanya merupakan lulusan jurusan non IT yang hanya memiliki pengetahuan terbatas terkait ilmu-ilmu IT untuk kehidupan sehari-hari. Kebutuhan mempelajari cloud computing ini biasanya didasari atas keinginan untuk meningkatkan karir, karena sebuah perusahaan mengharuskan kartawannya untuk menjadi tenaga kerja expert yangbekerja di bidang IT. Sedangkan klasifikasi untuk intermediate, biasanya orang yang berada pada level ini, telah mengetahui dasar dari cloud computing secara teoritik, namun  masih belum mengetahui bagaimana aplikasinya dikarenakan belum berpengalaman secara langsung menggunakan sebuah layanan cloud computing.

Sumber Belajar untuk Pemula
Img : Stocksnap

Bagi seorang pemula, banyak sumber yang bisa digunakan untuk belajar baik secara secara mandiri maupun belajar melalui coaching dari orang lain. Hal yang paling direkomendasikan untuk belajar cloud computing tentu adalah dengan bantuan orang yang lebih ahli di bidang cloud computing. Karena akan dapat membantu belajar dan memahami dengan lebih cepat. Namun, belajar mandiri juga bukanlah pilihan yang buruk. Berikut beberapa sumber yang bisa Anda gunakan untuk belajar cloud computing secara mandiri :

  • Belajar melalui buku
Untuk memahami fondasi dari cloud computing, Anda harus banyak-banyak membaca buku-buku tentang ilmu IT, khususnya tentang cloud computing. Mulai dari buku-buku dengan level beginner yang mudah dipahami mengenai cloud computing maupun ilmu dasar IT, hingga buku dengan ilmu yang lebih expert dan kompleks. Buku-buku tersebut dapat membantu Anda untuk memahami bagaimana cloud computing bekerja serta jenis-jenis dari cloud computing. Beberapa buku yang direkomendasikan antara lain : Cloud Service For Dummies dari IBM, Adobe Creative Cloud All-in-One For Dummies atau buku - buku lain tentang pengenalan cloud computing lainnya.

  • Website
Selain buku, beberapa situs website juga dapat membantu dalam memahami apa itu cloud computing. Anda bisa mendaftarkan akun pada website-website kursus seperti coursera, quera.com, guru99.com, acloud.guru, dan masih banyak yang lainnya. Memang ada banyak pilihan website tentang cloud computing yang  bisa dipilih untuk menambah pengetahuan tentang ilmu cloud computing. Langkah yang bisa diterapkan adalah membuat akun pada website kemudian mengikuti petunjuk demo atau “getting started”. Mengikuti tur singkat tentang petunjuuk kursus online yang ada, akan sangat membantu memahami pola pembelajaran yang digunakan.

  • Bertanya kepada expert
Terkadang ada beberapa hal yang tidak bisa dimengerti secara teknis dan membutuhkan penjelasan lebih mendalam tentang cloud computing. Karena pada dasarnya hal-hal kecil yang bersifat teknis bersifat sangat fundamental namun dapat menentukan pola pikir yang terbentuk dari ilmu cloud computing yang dipelajari. Selain itu, tingkat pemahaman seseorang dalam mempelajari berbagai hal tentunya juga berbeda-beda. Pilihan yang dapat dilakukan adalah bertanya kepada penggiat atau seorang yang memang expert di bidang teknologi informasi, dan cloud computing khususnya. Anda bisa melakukan diskusi dengan mentor tersebut terkait hal-hal yang belum jelas dimengerti dalam mempelajari cloud computing.

Bagaimana Cara Belajar Cloud Computing?
Img : Stocksnap

Setelah mempelajari dasar-dasar ilmu cloud computing, beberapa orang justru tidak tahu harus melanjutkan ke tahapan apa. Berikut beberapa langkah yang bisa dilakukan untuk tetap stay in line dalam belajar cloud computing.

  • Tetapkan tujuan dengan lebih jelas
Menetapkan tujuan membuat Anda dapat lebih termotivasi dalam belajar cloud computing. Setelah sebelumnya menentukan tujuan, tahapan selanjutnya adalah membagi-bagi tujuan tersebut supaya terklasifikasi dengan lebih spesifik lagi. Sebagai contoh, misalnya Anda adalah seorang developer di sebuah perusahaan IT, maka fondasi pemahaman Anda tentang IT tentunya sudah sangat jelas. Anda dapat menggunakan platform penyedia cloud computing seperti Amazon Web Service, Microsoft Azure dan lain sebagainya. Terlebih dulu, tentukan ketertarikan Anda. Misalnya Anda tertarik pada layanan pengembangan dari Amazon Web Service, maka Anda dapat mendafarkan akun pada website tersebut.

  • Mulai dengan hal yang disukai
Seperti mempelajari hal-hal lainnya, belajar cloud computing tentunya harus dimulai dengan suatu hal yang paling disukai. Lagkah yang bisa dilakukan adalah menemukan ketertarikan Anda terlebih dahulu. Sebelum mulai mengerjakan sebuah proyek, sebaiknya temukan ketertarikan melalui membaca banyak sumber dan literatur, kemudian memahami fondasi ilmu cloud computing.

  • Buat proyek yang menarik
Belajar sembari mengimplementasikan membuat Anda jauh lebih mudah dalam memahami tentang apa yang tengah dipelajari. Anda dapat membuat proyek baik skala kecil atau besar, seperti misalnya aplikasi peminjaman buku di perpustakaan atau mungkin aplikasi dalam mengatur keuangan pribadi. Seberapa besar proyek yang dibuat bukanlah suatu masalah, namun yang terpenting adalah bagaimana dan seberapa besar keterlibatan aktif Anda dalam mengerjakan proyek tersebut.

  • Klasifikasikan tugas menjadi beberapa bagian
Pada poin nomor tiga, Anda telah menentukan proyek apa yang akan dibuat untuk mengimplementasikan pemahaman terkait belajar ilmu cloud computing. Proyek besar atau kecil terkadang dapat membuat kewalahan berbagai faktor. Salah satunya adalah karena Anda belum memecah tugas-tugas tersebut menjadi bagian yang lebih kecil. Dengan memecah tugas menjadi lebih kecil, Anda dapat membuat to-do list kemudian mencentang tugas yang telah selesai dilakukan. Siapa sangka poin kecil dapat menaikkan motivasi Anda dalam belajar dan bekerja.

Img : Stocksnap

Mengetahui tujuan Anda dalam mempelajari cloud computing sangat penting untuk menjaga semangat dalam belajar. Tujuan dapat membuat Anda tidak lengah atau menyerah dalam memperjuangkan keinginan Anda. Menentukan tujuan memang tidak mudah, namun bukan tidak mungkin untuk dilakukan. Dalam hal belajar ilmu cloud computing, Anda dapat melakukan berbagai amcam research dari berbagai sumber untuk memperkaya ilmu pengetahuan Anda. Mulailah dari hal terkecil, yaitu membaca. Membaca banyak sumber dan literatur akan menuntun Anda menemukan passion yang Anda miliki. Belajar cloud computing bisa dieproleh dari berbagai sumber, misalnya saja melalui buku, online video, blog atau training dan workshop yang banyak diselenggarakan. Banyaknya sumber literatur ini akan sangat membantu Anda dalam memahami ilmu cloud computing.





Friday, January 19, 2018

Mengenal Colocation Server dan Manfaatnya



Apakah bisnis yang Anda jalankan termasuk bisnis yang bergerak di bidang Teknologi Informasi (TI), atau malah justru bisnis Anda yang membutuhkan bantuan dan layanan teknologi dari pihak third party yang lebih memahami tentang TI? Nah, dalam dunia TI tentu Anda akan sangat mudah menemukan istilah-istilah seperti server, hosting, data center, cloud computing, serta colocation. Ya, colocation. Apakah Anda pernah mendengarnya? Jadi apa sebenarnya colocation itu? Dan apa fungsinya bagi Anda serta bisnis yang sedang dijalankan? Mari kita simak penjelasan mengenai colocation dalam ulasan artikel berikut ini.


Sebagai gambaran awal, colocation ini berkaitan erat dengan server, rack, data center, internet, serta sistem cloud computing. Dan hal ini juga dapat berkaitan pula dengan Infrastructure as a Servive (IaaS). IaaS adalah bentuk layanan dari third party berupa ‘persewaan’ infrastruktur TI, namun terbatas pada hal-hal tertentu seperti misalnya saja storage, memory, nerwork, RAM, bandwidth, serta konfigurasi lainnya. Namun hal-hal yang disewakan tersebut biasanya sudah merupakan hal paling utama yang diperlukan dalam sebuah sistem operasi TI. Secara mudahnya, segala peralatan yang dibutuhkan dalam menyusun sebuah sistem dapat dilakukan dengan cara sewa, tanpa perlu membeli masing-masing unit yang diperlukan untuk membangun sebuah jaringan tertentu. Mengapa lebih baik sewa? Karena dengan sewa, tentu dapat lebih meminimalisir pengeluaran budget untuk pemeliharaan serta penggantian infrastruktur TI yang sudah lama. Hal yang harus dilakukan user adalah hanya tinggal upgrade/menambahkan storage,  RAM dan memory saja. Nah, kembali kepada pembahasan colocation, jadi apa sebenarnya colocation ini?    


Pengertian Colocation dan Contohnya

Colocation adalah tempat/rack untuk menempatkan atau meletakkan server dalam sebuah data center. Biasanya data center ini merupakan data center milik third party yang tidak dikelola sendiri. Colocation juga dapat berarti sebagai sebuah tindakan mempercayakan keamanan server dan bisa juga perawatan sebuah / beberapa hardware server pada pihak data center third party. Jadi pada dasarnya colocation ini adalah menggunakan jasa layanan pihak third party untuk mengurus semua system serta perawatan hardware server. Keuntungannya, Anda dapat lebih cepat menerima report atau laporan kerusakan sedini mungkin, sehingga dapat segera menyiapkan rencana cadangan atau hardware pengganti untuk server yang rusak. Sehingga dampaknya terhadap kemungkinan down time juga semakin kecil.


Pihak third party ini bisa menjadi semacam extent dari tim TI Anda yang akan selalu siap dan bertindak cepat jika ditemukan kendala apapun. Jadi Anda tidak perlu lagi memikirkan tentang layanan preventif serta perawatam hardware. Tugas utama pihak third party sebagai penyedia layanan colocation memang sebenarnya adalah untuk melakukan kontrol dan monitoring server pada data center mereka. Namun, pihak third party tidak akan bertanggung jawab dalam hal penggantian hardware. Jadi penggantian hardware yang rusak, tetap menjadi tanggung jawab dari perusahaan pemilik hardware server tersebut.


Mempercayakan server pada colocation data center pihak third party memang lebih menguntungkan jika dibandingkan dengan mengelola server dan data center sendiri. Namun jika memiliki tim TI yang profesional dan ready selama 24/7 dalam controlling dan monitoring data center, maka Anda tidak perlu memerlukan jasa colocation. Namun jika dilihat dari banyaknya manfaat yang akan diterima jika menggunakan jasa layanan colocation pada pihak third party, maka hanya tidak perlu mengeluarkan budget extra untuk membangun data center, melainkan cukup dengan menyewa colocation saja.


Contoh colocation ada banyak, saat ini di Indonesia telah banyak perusahaan TI yang menyediakan layanan sewa rack atau colocation. Namun Anda harus memperhatikan keamanan dari data center tersebut. Apakah sudah memenuhi semua kriteria standar data center yang aman dari bencana, siap support selama 24/7, dan layanan-layanan penting lainnya. Inilah pentingnya memilih penyedia layanan TI yang benar-benar trusted dan reliable. Layanan colocation biasanya dibutuhkan oleh perusahaan di berbagai bidang, pengelola website, programmer, serta instansi lainnya yang membutuhkan layanan dan pengelolaan data dalam jumlah yang besar. Contoh konkretnya adalah di bidang perbankan.


Pengertian Server Colocation

Colocation server adalah sebuah layanan persewaan rack untuk menyimpan server pada suatu data center. Hal-hal yang perlu diperhatikan untuk memilih data center yang tepat antara lain adalah syarat arus listrik yang stabil, UPS, temperature control, power generator, flooring, ketersediian dan kestabilan akses internet, CCTV, serta security yang dapat bekerja memantau keseluruhan keamanan data center tersebut.


Apa itu colocation data center? Colocation data center adalah rack tempat meletakkan perangkat server yang berada pada sebuah data center. Istilah colocation server tentu saja berkaitan erat dengan data center. Colocation dan data center tidak bisa dipisahkan, jadi ibarat data center adalah rumah, maka colocation adalah furniture dan perabotan rumah. Keduanya berkaitan satu sama lain. Sebuah data center dibangun untuk menunjang kestabilan beberapa server yang terletak pada rack maupun kabinet-kabinet agar dapat berjalan dengan baik tanpa kendala.


Jadi, apa rack colocation? Rack colocation adalah media yang digunakan untuk meletakkan server (hardware) dalam suatu data center yang aman. Rack-rack ini harus dijaga dengan suhu dan temperature tertentu agar perangkat keras tidak menjadi panas. Mengapa server bisa menjadi sangat panas? Tentu saja karena perangkat terus berjalan selama 24/7 dan tidak pernah off. Karena server yang terlalu panas tersebut dapat mengakibatkan kerusakan piranti serta dapat menyebabkan server down. Itulah sebabnya pemeliharaan data center harus sangat diperhatikan.


Pengertian Cloud Server

Cloud server adalah sebuah server yang memiliki operating system berbasis cloud. Jadi cloud server ini menggabungkan antara perangkat komputer dengan jaringan internet. Lantas apa hubungan cloud server ini dengan colocation? Salah satu hal yang tercover oleh layanan colocation adalah sistem cloud server. Cloud server membutuhkan jaringan internet sebagai pusat server dan pengelolaan datanya.


Adapun fungsi cloud server untuk bisnis adalah sebagai media untuk penyimpanan data atau storage. Beberapa manfaat cloud server adalah :


  • Lebih efisien bagi user
  • Lebih hemat budget
  • Kemudahan dalam akses data bagi user
  • Tidak adanya biaya perawatan untuk maintenance perangkat keras
  • Dapat mengakses software dari cloud server tersebut


Pengertian Dedicated Server

Dalam setiap sistem cloud computing, layanan hostingnya dapat dibagi, apakah akan digunakan khusus dan terpusat untuk kalangan pribadi (private) atau lebih publik dan dapat diakses oleh banyak pihak. Sistem hosting cloud yang hanya digunakan untuk kalangan terbatas bernama dedicated server. Jadi dedicated server adalah hosting yang memberikan layanan server secara utuh dan penuh hanya kepada satu akun penyewa saja. Lalu apakah perbedaan colocation dan dedicated server?

Colocation memiliki arti yang berbeda dengan dedicated server. Perbedaan colocation dan dedicated server adalah tentang kepemilikannya. Jika colocation dapat diartikan sebagai tempat untuk ‘menitipkan’ server pada sebuah tempat aman bernama data center, maka dedicated server adalah server yang dibeli dengan cara menyewa perangkat keras yang gidunakan untuk kalangan pribadi sehingga server tersebut tidak akan di shared dengan penyewa yang lainnya. Dalam dedicated server terdapat kebebasan dalam memilih jenis bandwidth yang diinginkan serta kebutuhan akan tim TI / remote hands pada data center tersebut.


Perbedaan Hosting dan Colocation

Jenis dari hosting itu bermacam-macam, namun pada dasarnya hosting adalah sistem sewa tempat dalam konteks website sebagai tempat untuk menampung dan menyimpan file-file seperti gambar, email, teks, aplikasi, program, dan lain sebagainya. Salah satu jenis hosting adalah shared hosting, shared hosting adalah layanan hosting yang digunakan bersama-sama dengan  user lainnya. Hal ini dilakukan dengan cara menggunakan IP address, software dan hardware secara bersama-sama. Shared hosting sangat cocok digunakan dalam penggunaan blog dan online shop. Nah, lalu apa perbedaannya dengan colocation hosting? Colocation hosting biasanya juga disebut sebagai cloud hosting. Jadi cloud hosting adalah layanan hosting yang terhubung pada berbagai macam server-server yang berbeda. Colocation hosting berada diatas dedicated server maupun shared hosting yang lebih tradisional. Colocation hosting memiliki server sangat stabil dan sumber daya yang tidak terbatas pada layanan hosting.


Jenis-Jenis Colocation

Jenis-jenis colocation bermacam-macam, mulai dari Per U, Half Rack, serta Full Rack. Jenis colocation ini juga memiliki dua model model penyimpanan server, yaitu dalam rack maupun kabinet. Pemilihan model rack ini biasanya juga disesuaikan dengan kebutuhan user penyewa. Ada yang kebutuhannya menggunakan rack sudah cukup, namun untuk keamanan yang lebih terjaga, banyak user yang lebih menyukai model penyimpanan dalam kabinet. Pemilihan jenis colocation ini juga disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing user. User yang memiliki banyak perangkat server yang harus disimpan, tentu lebih baik menggunakan layanan jenis full rack. Begitu juga dengan user yang hanya memiliki kebutuhan sedikit server, tentu lebih baik menggunakan Per U agar lebih efisien dan sesuai budget.
Banyak penyedia layanan cloud dan colocation yang memberikan harga colocation murah. Namun harga yang murah belum tentu jaminan kualitas yang baik. Tentu Anda lebih memilih data Anda aman dan minim resiko bencana daripada murah namun keamanannya belum terjamin kan? Namun belum tentu juga harga murah namun kualitasnya dibawah rata-rata. Pastikan sebelum mempercayakan kebutuhan TI Anda kepada third party, Anda benar-benar sudah memahami layanan dan kualitas yang diberikan oleh pihak third party tersebut. Third party yang baik selain memiliki layanan support selama 24/7 tentu juga memiliki layanan colocation dengan layanan terkelola.


Manfaat Penggunaan Colocation

Menyewa colocation lebih disarankan daripada Anda harus membangun sendiri data center, terutama apabila bisnis yang Anda jalankan ini memiliki skala kecil-menengah. Data center biasanya diperlukan untuk bisnis atau perusahaan dengan skala besar. Jadi, mengapa Anda membutuhkan colocation? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, tentu Anda harus menemukan fungsi dan manfaat colocation. Tujuannya adalah agar Anda dapat menemukan sisi positif dari colocation yang dapat dimanfaatkan untuk kebutuhan Anda dan perusahaan. Lalu, apa saja manfaat menggunakan jasa layanan colocation?
  • Lebih hemat budget
    Membangun colocation dan data center sendiri tentu memerlukan biaya yang tidak sedikit, sehingga menyewa jasa layanan colocation adalah langkah yang sangat tepat agar lebih menghemat biaya.
  • Efisien
    Ketika memilih layanan colocation, tentu semua hal terkait data center seperti pemeliharaan dan maintenance tidak perlu dilakukan sendiri. Jadi perusahaan bisa fokus mengurus hal-hal lainnya, lebih hemat waktu.
  • Tingkat produktivitas yang meningkat
    Persoalan TI tentu bukan sebuah masalah lagi, karena Anda telah memiliki ‘remote hands’ untuk mengurus tentang perawatan server tersebut. Untuk mengetahui penjelasan tentang remote hands, Anda dapat melihat melalui artikel berikut ini.
  • Memiliki tingkat keamanan data center yang tidak perlu diragukan
    Sebelum membangun data center, tentu sudah dipikirkan tentang keamanan gedung atau lokasi yang digunakan. Tentu hal ini merupakan jaminan bahwa ketika Anda mempercayakan server dan memilih colocation, semua hal akan terjamin keamanannya. Mulai dari kemungkinan bencana alam, listrik yang tidak stabil, dan lain sebagainya. Semua tentu sudah diperhitungkan sebelumnya.
  • Memiliki teknologi dan sistem yang terstruktur
    Teknologi yang digunakan ketika Anda memilih colocation tentu adalah teknologi terbaru yang akan selalu diupdate, termasuk anti-virus. Jadi Anda tidak perlu cemas dan khawatir lagi tentang upgrade system.
  • Tidak perlu upgrade sistem server
    Hal ini merupakan tugas dari pihak third party pengelola colocation. Sehingga Anda akan memiliki waktu yang lebih banyak untuk mengurus hal lainnya.
  • Layanan server selama 24/7
    Server akan berjalan dengan sendirinya, tidak perlu ditunggu selama 24 jam. Namun sistem yang ada pada data center akan menginformasikan jika ada kejanggalan dalam sistem sehingga kendala dapat segera diatasi.
  • Tidak bergantung pada penyedia hosting
    Walaupun memiliki status sebagai ‘penyewa’, tidak serta merta membuat Anda harus bergantung kepada pihak penyedia hosting. Anda tetap dapat melakukan hal-hal seperti install software apapun yang dibutuhkan secara mandiri.
  • Tidak perlu memiliki tim TI sendiri
    Pengelolaan, pemeliharaan, dan perawatan server colocation telah menjadi tanggung jawab pihak pengelola dan tim ahli dari provider third party tersebut.